Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bajak Laut Serang Nelayan Filipina, 8 Orang Tewas

Sekitar delapan orang nelayan tewas dalam sebuah serangan yang tampaknya dilakukan oleh kelompok perompak yang terdiri atas sejumlah pria bersenjata.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 10 Januari 2017  |  16:06 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Kabar24.com,JAKARTA - Sekitar delapan orang nelayan tewas dalam sebuah serangan yang tampaknya dilakukan oleh kelompok perompak yang terdiri atas sejumlah pria bersenjata.

Menurut Juru Bicara Penjaga Pantai Filipina Panglima Armand Balilo serangan ini terjadi di daerah perairan rentan bahaya di wilayah selatan Filipina.

Insiden pembajakan terlihat semakin intens seiring dengan tenggat waktu enam bulan yang diberikan bagi tentara Filipina untuk memberantas ancaman para ekstrimis.

Tahun lalu, sekitar dua puluh empat pelaut dan turis dilaporkan telah ditawan oleh militan Islamis dalam aksi penyerangan sejumlah kapal pandu dan kapal pesiar di wilayah laut Celebes dan Sulu.

Hal ini meningkatkan kekhawatiran para pejabat pertahanan di sejumlah negara tetangga seperti Indonesia, Malaysia, juga Filipina sendiri.

Armand mengatakan, sebuah kapal nelayan Filipina sedang berada di pulau Laud Siromon dekat Semenanjung Zamboanga pada Senin (9/1/2016) malam, ketika lima orang pria bersenjata yang mengendarai kapal cepat menyerang mereka.

"Para penyerang menembak para nelayan," sebutnya seperti dikutip dari Reuters, Selasa (10/1/2016).

Akibat serangan itu, menurutnya, sekitar delapan orang nelayan tewas sementara lima lainnya berusaha menyelamatkan diri dengan melompat dan berenang ke pulau terdekat. Adapun dua orang lainnya yang tetap berada di atas kapal tidak terluka sama sekali.

"Kami menganggap ini sebagai serangan perompak. Jika serangan dilakukan oleh militan Islamis, mereka pasti akan melakukan penawanan dan meminta tebusan," tambahnya.

Dia melanjutkan, para penyerang kemudian melarikan diri di kegelapan dan dua kapal penjaga pantai dikirim ke sekitar tempat kejadian untuk mencari mereka.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bajak laut
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top