Berencana Habisi Muslim dan Barack Obama, Warga AS Ini Dihukum 30 Tahun

eorang veteran Angkatan Laut AS diganjar hukuman kurungan 30 tahun karena berencana menghabisi kaum Muslim dan membunuh Presiden AS Barack Obama.
Newswire | 20 Desember 2016 11:45 WIB
Glendon Scott Crawford dikawal polisi saat penangkapan dirinya pada tahun 2013. - YouTube

Kabar24.com, NEW YORK - Seorang veteran Angkatan Laut AS diganjar hukuman kurungan 30 tahun karena berencana menghabisi kaum Muslim dan membunuh Presiden AS Barack Obama.

Pria yang mengaku sebagai anggota Ku Klux Klan itu, Senin waktu setempat, dijatuhi hukuman penjara 30 tahun. Ia berencana menggunakan senjata radioktif pemusnah massal untuk membunuhi orang-orang Islam dan Presiden Amerika Serikat Barack Obama, kata kejaksaan federal di New York.

Veteran Angkatan Laut AS bernama Glendon Scott Crawford, 52, yang mendapat hukuman tersebut, menyebut dirinya sebagai anggota Ku Klux Klan.

Crawford pada Agustus 2015 dinyatakan bersalah bersekongkol dengan satu pria lainnya untuk membuat alat pemencar radiasi, yang oleh koran-koran tabloid disebut dengan "sinar kematian".

Crawford adalah orang pertama yang dijatuhi hukuman terkait undang-undang larangan memperoleh atau menggunakan alat pemencar radiologi.

Kongres AS mengesahkan perundangan-undangan itu pada 2004 untuk menghukum siapa pun yang berupaya meledakkan "bom kotor." Bom yang dimaksud adalah alat peledak hasil kombinasi antara bahan radioaktif dan bahan peledak konvensional.

Teman kolusi Crawford, Eric Fight, menyatakan bersalah dalam kasus tersebut dan ia dikenai hukuman penjara delapan tahun dan satu bulan.

Kejaksaan AS sebelumnya mengajukan tiga dakwaan atas Crawford, termasuk persekongkolan untuk menggunakan senjata pemusnah massal. Ia menghadapi hukuman minimal 25 tahun penjara.

Setelah bebas kelak, Crawford akan diawasi sepanjang hidupnya.

Pihak berwenang mengatakan bahwa Crawford, seorang insinyur industri pada perusahaan General Electric Co, pernah melakukan penelitian mendalam soal alat peledak pemencar radiasi.

Ia mempelajari pancaran setingkat apa yang diperlukan untuk dapat membunuh manusia. Crawford kemudian melakukan pengintaian terhadap target-target potensial, termasuk sebuah masjid.

Dalam percakapan yang direkam tanpa sepengetahuannya oleh seorang petugas penegak hukum, Crawford kerap berbicara soal kebenciannya terhadap kalangan Muslim dan ia mengatakan akan mengincar Obama di Gedung Putih dengan menggunakan alat peledak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
obama, muslim

Sumber : Antara/Reuters
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top