Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aktivitas Vulkanik Gunung Bromo Kembali Meningkat

Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Bromo, Ahmad Subhan, mengatakan, aktivitas Gunung Bromo dengan ketinggian 2.329 meter dari permukaan laut kembali meningkat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Juni 2016  |  15:56 WIB
Aktivitas Vulkanik Gunung Bromo Kembali Meningkat
Ilustrasi-Debu vulkanik menyembur dari kawah gunung Bromo di desa Cemorolawaang, Probolinggo, Jawa Timur, Minggu (10 Januari 2016). - Antara/Umarul Faruq
Bagikan

Kabar24.com, PROBOLINGGO - Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Bromo, Ahmad Subhan, mengatakan, aktivitas Gunung Bromo dengan ketinggian 2.329 meter dari permukaan laut kembali meningkat dalam beberapa waktu lalu.

"Aktivitas Bromo sebenarnya sudah meningkat sejak 11 Juni 2016, namun peningkatannya cukup signifikan terutama gempa tremor selama dua hari terakhir ini," kata Subhan, di Pos Pengamatan Gunung Api Bromo di Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapura, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, Rabu (29/6/2016).

Aktivitas Gunung Bromo pada 29 Juni 2016 pukul 08.00 WIB tercatat secara visual cuaca cerah, mendung, angin tenang, suhu 12-19 derajat celcius, kemudian hujan gerimis, Gunung Bromo terlihat jelas hingga berkabut.

Asap kawah teramati putih kelabu kecoklatan sedang hingga tebal, tekanan lemah hingga sedang, tinggi asap berkisar 200-1.000 meter dari puncak Gunung Bromo yang mengarah ke barat-selatan, sedangkan suara gemuruh terdengar lemah hingga kuat dan hujan abu vulkanis tipis turun di PPGA Bromo di Desa Ngadisari.

Secara seismik tercatat gempa tremor dengan amplitudo maksimum 0,5-24 milimeter, namun dominan 3 milimeter dan status Gunung Bromo tetap waspada.

"Aktivitas gempa tremor biasanya beramplitudo 2 milimeter, namun pada 28 Juni 2016 tercatat gempa tremor amplitudo dominan menjadi 4 milimeter dan hari ini menurun 3 milimeter," katanya.

Sesuai dengan rekomendasi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), masyarakat dan wisatawan dilarang memasuki kawasan dalam radius 1 kilometer dari kawah aktif seiring dengan status waspada tersebut.

"Wisatawan yang berkunjung ke kawah Bromo tetap diperbolehkan, namun batas aman yakni radius 1 kilometer dari kawah aktif. Kalau mereka mematuhi rekomendasi itu, tetap bisa berwisata dengan aman," ujarnya.

Subhan mengatakan pantauan di lapangan masih banyak wisatawan yang nekat naik ke kawah Gunung Bromo dan mereka berada kurang dari radius 1 kilometer, sehingga membahayakan wisatawan yang bersangkutan.

"Risiko yang paling ringan yang akan dirasakan pengunjung yakni sesak napas karena asap belerang yang keluar dari kawah tersebut dan risiko yang berat yakni lontaran material batu pijar dari kawah yang bisa terlempar ke luar," katanya.

Sementara Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam siaran persnya menyampaikan aktivitas vulkanis Gunung Bromo masih cukup tinggi dan asap tebal putih kelabu kecoklatan keluar dari kawah Gunung Bromo dan seringkali asap itu disertai abu vulkanis tipis sesuai arah angin.

"Situasi itu diperkirakan akan berlangsung lama, namun pariwisata Bromo tetap aman untuk masyarakat umum dan kondisi aman untuk wisatawan kecuali di dalam radius 1 kilometer dari puncak kawah," katanya.

Ia menjelaskan masyarakat tidak perlu takut atau khawatir dengan kondisi aktivitas vulkanis Gunung Bromo, justru letusan-letusan kecil akan menjadi wisata menarik untuk masyarakat memahami gunung api.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gunung bromo

Sumber : Antara

Editor : Andhina Wulandari
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top