AS Peringatkan Ancaman Keamanan di Beijing

Pemerintah Amerika Serikat (AS) memperingatkan warganya akan ancaman keamanan di Beijing selama perayaan Natal 2015.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Desember 2015  |  08:55 WIB

Bisnis.com, BEIJING--Pemerintah Amerika Serikat (AS) memperingatkan warganya akan ancaman keamanan di Beijing selama perayaan Natal 2015. 

Peringatan itu disebarluaskan melalui laman web Kedutaan Besar AS di Beijing, pada Kamis (25/12). 

Menurut laman tersebut pihak kedutaan telah menerima informasi tentang ancaman keamanan terhadap warga AS di pusat perbelanjaan Sanlitun Beijing, selama perayaan Natal.

Terkait itu pihak kedutaan besar meminta semua warga AS untuk waspada di mana pun, saat perayaan Natal di Beijing, serta menghubungi kedutaan melalui nomor yang telah disiapkan. 

Sementara itu, aparat keamanan Kota Beijing telah melakukan pengamanan sejak beberapa hari sebelum perayaan Natal hingga liburan tahun baru.

Pantauan Antara di Beijing, pengamanan difokuskan pada pusat perbelanjaan besar, plasa dan tempat-tempat yang menjadi pusat keramaian. Petugas akan melakukan pemeriksaan langsung terhadap orang yang dicurigai dengan memeriksa identitas, barang bawaan dan kendaraan yang digunakan.

Aparat juga akan memeriksa setiap tempat pembuangan umum di pusat keramaian setiap 30 menit.

Umat Nasrani Tiongkok, dan sebagian warga asing, termasuk warga negara Indonesia di Tiongkok khususnya Beijing, melaksanakan peribadatan Natal di gereja sejak Kamis (24/12) malam.

Sejumlah gereja yang dipadati umat Nasrani sejak semalam antara lain Gereja Katedral St Joseph, Gereja Katolik Our Lady of Mount Carmel, Gereja dan Kristen Beijing.

Peribadatan natal dilanjutkan pada Jumat pagi sejak pukul 10 waktu setempat hingga sore hari.Berbeda dengan beberapa negara lain, perayaan Natal di Tiongkok bukan merupakan hari libur nasional. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
beijing

Sumber : Antara

Editor : Bastanul Siregar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top