Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dirikan BPD, Provinsi Banten Tak Akan Lepas Saham BJB

Banten sedang berancang-ancang akan menjadi provinsi yang memiliki dua bank terkait kepemilikan sahamnya di BJB dan rencana pendirian BPD Banten.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 November 2015  |  09:27 WIB
Rano Karno - Antara
Rano Karno - Antara

Kabar24.com, DENPASAR -- Banten sedang berancang-ancang akan menjadi provinsi yang memiliki dua bank terkait kepemilikan sahamnya di BJB dan rencana pendirian BPD Banten.

Provinsi Banten akan tetap memegang saham di Bank Jabar Banten (BJB) meski mendirikan Bank Pembangunan Daerah (BPD) Banten, kata Direktur Bank BJB Ahmad Irfan di Denpasar, Bali, Minggu (29/11/2015) malam.

"Saya sudah betemu dengan Pak Rano, Gubernur Banten, menyatakan Banten tetap gabung di Bank BJB, bahkan ia mau menambah penyertaan modalnya di BJB," kata Ahmad Irfan pada kegiatan temu media itu.

Ia menyebutkan, kebijakan pembentukan BPD oleh Pemprov Banten melalui Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Banten, PT Banten Global Development (BGD) merupakan hak dari pemerintah daerah, dan telah dilakukan ajuan pendanaannya dari APBD provinsi beserta kabupaten/kota di daerah tersebut. Karena telah dianggarkan, maka menurut Irfan langkah pembentukan BPD Banten sudah dipastikan akan terbentuk.

Namun sejauh ini, kata Irfan, tidak ada pembicaraan yang mengarah untuk melepas kepemilikan di Bank BJB. Bahkan adanya respons untuk melakukan penambahan modal di Bank BJB, lanjut Irfan, mengisyaratkan Pemprov Banten tetap menjadi bagian dari bank BPD pertama yang masuk pasar modal tersebut.

Ia menyatakan tidak khawatir pembentukan BPD Banten bisa mempengaruhi kinerja Bank BJB dalam menjalankan ekspansi bisnisnya.

Menurut dia tidak mudah untuk membentuk sebuah bank daerah, butuh kajian yang dalam.

Berdasarkan laporan keuangan BJB kuartal III 2015, komposisi kepemilikan saham seri A Pemprov Banten sebesar 5,37%.

Kepemilikan saham seri A terbesar yakni Pemprov Jabar 38,26% dan pemerintah kabupaten/kota sebesar 7,76%.

Sedangkan kepemilikan saham seri B 5,8% dimiliki oleh investor ritel yakni 5,74% dimiliki oleh investor institusi, 0,02% dimiliki oleh investor ritel dalam negeri dan 13,44% dimiliki investor institusi luar negeri.

Pada kesempatan itu, Ahmad Irfan menegaskan Bank BJB akan terus meningkatkan kinerjanya pada 2016 dengan membangun fondasi yang lebih kuat untuk pertumbuhan yang berkualitas.

Untuk pertumbuhan bisnis dan peningkatan profitabilitas, menurut Irfan pihaknya akan mendorong peningkatan komposisi dana pihak ketiga, kualitas layanan, pertumbuhan kredit yang optimal dalam meningkatkan pasar, peningkatan fee based income dan layanan bacassurance.

Dirut Bank BJB menargetkan pertumbuhan kredit pada 2016 sebesar 14 %, pertumbuhan DPK sebesar 13,5 %, penurunan NPl di bawah 2,3 %, LDR 92 % dan CAR 16,5 %.

"Hingga triwulan ke tiga, kami telah membukukan laba bersih senilai Rp864 miliar atau meningkat 20,6%. Dengan angka itu BJB menempati pertumbuhan laba di posisi kedua secara nasional," kata Irfan.

Lebih lanjut, ia menyebutkan, kinerja hingga kuartal III 2016 penghimpunan dan pihak ketiga Rp81,9 triliun dengan total asset Rp95,6 triliun. Selain itu ekspansi penyaluran kredit terus dilakukan dengan mengedepankan produk unggulan konsumer serta sindikasi.

"Ke depan Bank BJB akan ikut dalam setiap pembiayaan program infrastruktur yang dibiayai APBN atau APBD di Jawa Barat, salah satunya jalan tol melalui konsorsium," katanya.

Di sisi lain, Bank BJB terus meningkatkan jumlah nasabah selain mengoptimalkan pemasaran, juga melakukan kerja sama dengan sejumlah institusi pemerintah maupun lembaga seperti dengan Kementerian Pendidikan Nasional dan Kementerian Agama. Kerja sama itu kata Irfan akan dilanjutkan dengan institusi lainnya.

"Saat ini jaringan Bank BJB sudah tersebar ke seluruh Indonesia, sehingga dapat mendukung pencapaian visi Bank BJB menjadi 10 bank terbesar dan berkinerja baik di Indonesia," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banten bank jabar banten

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top