Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Adnan Buyung Meninggal, Jokowi Sampaikan Duka Cita Lewat Jubirnya

Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan duka citanya atas meninggalnya pengacara senior Adnan Buyung Nasution karena gagal ginjal dan jantung.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 23 September 2015  |  17:42 WIB
Kepala Staf Presiden Teten Masduki di kompleks Istana Kepresidenan Jakarta. - JIBI/Akhirul Anwar
Kepala Staf Presiden Teten Masduki di kompleks Istana Kepresidenan Jakarta. - JIBI/Akhirul Anwar

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan duka citanya atas meninggalnya pengacara senior Adnan Buyung Nasution karena gagal ginjal dan jantung.

Sukardi Rinakit, Tim Komunikasi Presiden, mengatakan Presiden Jokowi baru mendapatkan kabar wafatnya Adnan Buyung Nasution setelah mendarat di Bandara Syamsuddin Noor, Banjarbaru, Kalimantan Selatan.

“Presiden sampaikan duka cita atas meninggalnya Bang Adnan Buyung Nasution. Semoga almarhum diterima di sisi Allah SWT, dan diampuni segala dosa-dosanya,” katnya di Jakarta, Rabu (23/9).

Sukardi menuturkan Presiden menili Adnan Buyung Nasution sebagai tokoh panutan, tokoh bangsa, dan pejuang hak asasi manusia yang gigih, berani, dan berintegritas tinggi.

Sekadar diketahui, Adnan Buyung Nasution meninggal dunia di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta Selatan. Adnan menjalani rawat inap sejak pekan lalu, karena mengalami sakit gigi.

Pengacara senior itu diketahui telah mengalami gagal ginjal sejak Desember 2014, dan kemudian harus mengalami perawatan lebih lanjut setelah menjalani pencabutan gigi.

Sementara itu, Kepala Staf Presiden Teten Masduki, mengatakan dirinya memiliki pengalaman pribadi yang melekat dengan Adnan buyung Nasution. Pengalaman tersebut dialami Teten saat mengikuti kursus untuk para kandidat pimpinan Non-Goverment Organization (NGO) di Hamamet, Tunisia.

Ketika itu Teten dan Adnan Buyung sering berdiskusi mengenai konsep disertasi Adnan Buyung yang ketika itu menjadi salah satu pengajar dalam kursus tersebut. Konsep gerakan bantuan hukum struktural yang dirintis Adnan di Indonesia memang banyak ditiru oleh negara lain.

“Saya diberikan jas bermerek oleh Bang Buyung, dan itu jas pertama serta jas yang saya gunakan saat menikah pada 1995. Sampai sekarang saya koleksi sebagai kenangan dari tokoh pergerakan kemanusiaan yang saya hormati,” ujarnya.

Teten juga mengatakan dirinya sempat diberikan uang saku senilai US$300 untuk membeli pakaian yang lebih pantas oleh Adnan. Teten pun langsung menyadari maksud adnan yang memang terkenal selalu berpakaian necis.

“Semoga ajaran, jasa-jasa dan kebaikan Bang Buyung untuk kemajuan gerakan HAM dan demokrasi di Indonesia, tetap dikenang okeh kita semua,” ucapnya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adnan buyung nasution
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top