Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Promosikan Kerja Sama Ekonomi, Mendag Australia ke Jakarta

Menteri Perdagangan dan Investasi Australia Andrew Robb telah meninggalkan Australia untuk suatu kunjungan ke Jakarta hari ini guna meningkatkan hubungan perdagangan dan investasi Australia dengan Indonesia.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 21 September 2015  |  21:46 WIB
Melbourne, Australia - melbourneit.info
Melbourne, Australia - melbourneit.info
Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perdagangan dan Investasi Australia Andrew Robb telah meninggalkan Australia untuk suatu kunjungan ke Jakarta hari ini guna meningkatkan hubungan perdagangan dan investasi Australia dengan Indonesia.
 
Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull memandang penting bahwa rencana kunjungan ke Jakarta untuk dilanjutkan mengingat komitmen Pemerintah Australia untuk memperkukuh hubungan dengan tetangga dekatnya dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.
 
Robb akan bertemu dengan para mitra menteri utama termasuk Menteri Perdagangan RI yang baru, Thomas Lembong, serta Menteri Perindustrian, dan Komunikasi dan Informatika. Robb juga akan bertemu dengan para tokoh masyarakat bisnis Indonesia, termasuk para CEO dari bank-bank terdepan.
 
Robb akan menggunakan kunjungan tersebut untuk mempromosikan Pekan Bisnis Indonesia Australia pada 17-20 November 2015, dan akan kembali ke Indonesia bersama dengan lebih dari 200 pebisnis sebagai bagian dari delegasi bisnis Australia terbesar yang pernah ada.
 
“Hubungan kami dengan Indonesia adalah yang paling penting dan kunjungan ini menghadirkan kesempatan untuk bertemu dengan tokoh-tokoh ekonomi utama dan untuk mengeksplorasi peluang-peluang baru guna meningkatkan hubungan perdagangan dan investasi kita,” kata Robb dalam rilis resminya.
 
Australia, misalnya, menawarkan sejumlah jasa di sektor perbankan dan keuangan, teknologi informasi dan komunikasi, serta pertambangan dan rekayasa yang dunia usaha Indonesia butuhkan untuk menumbuhkan ekonomi. Juga ada peluang-peluang di bidang pariwisata dan perhotelan, pendidikan, dan perawatan kesehatan.
 
Indonesia merupakan pasar ekspor utama untuk produk-produk pertanian Australia, termasuk daging sapi dan ternak hidup, gandum dan gula.  Gandum adalah ekspor tunggal terbesar Australia, senilai A$1,3 miliar pada 2014.
 
“Ini merupakan contoh yang baik kemitraan antara pebisnis Australia dan Indonesia dan memainkan peran penting dalam menjaga kestabilan harga pangan saat pemintaan konsumen Indonesia meningkat,” tutur Robb.
 
Robb akan menekankan pentingnya kepastian di pasar guna membangun hubungan bisnis jangka panjang yang lestari.
 
“Pengembangan hubungan antar-bisnis sungguh merupakan prioritas bagi kita. Saat ini terdapat sekitar 250 perusahaan Australia yang beroperasi di Indonesia dan kami berharap untuk menyaksikan pertumbuhan yang signifikan atas jumlah perusahaan ini mengingat potensi yang ada di pasar dengan penduduk 250 juta, termasuk meningkatnya kelas menengah,” ujarnya.
 
Indonesia adalah mitra dagang terbesar ke-12 Australia, dengan perdagangan dua-arah senilai A$15,7 miliar pada 2014.  Hubungan investasi dua-arah tercatat sebesar A$9,6 miliar pada 2014.  Ada lebih dari 200 bisnis Australia di Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

australia
Editor : Bastanul Siregar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top