Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krisis Yunani Ancam Bursa China: JK Janji Jaga Ketahanan Ekonomi

Pemerintah menegaskan akan menjaga ketahanan ekonomi nasional seiring anjloknya indeks saham China sejak hampir sebulan terakhir akibat terpapar krisis Yunani.
Lavinda
Lavinda - Bisnis.com 08 Juli 2015  |  14:29 WIB
Bursa China - Bloomberg
Bursa China - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA—Pemerintah menegaskan akan menjaga ketahanan ekonomi nasional seiring anjloknya indeks saham China sejak hampir sebulan terakhir akibat terpapar krisis Yunani.

Demikian disampaikan Jusuf Kalla menanggapi gejolak ekonomi regional Asia yang terjadi pada beberapa pekan terakhir.

“Yah kita ini kan yang penting menjalankan ketahanan ekonomi nasional,” ujarnya di Kantor Wakil Presiden, Rabu(8/7/2015).

JK, sapaan akrabnya, membenarkan bahwa krisis Yunani yang mengguncang ekonomi Benua Biru juga turut mempengaruhi kondisi regional Asia, termasuk China, negara tujuan ekspor terbesar Indonesia.

“Pasti [krisis Yunani mempengaruhi ekonomi China]. Ya, berarti 38% [penurunan indeks saham China],”katanya.

Bursa saham China mengalami pelemahan hingga 30% terhitung sejak 12 Juni 2015. Bahkan, Indeks Shanghai Composite kembali merosot 8,2% saat dibuka hari ini.

Menanggapi penurunan indeks tersebut, Bank sentral China  The People's Bank of China (PBOC) berkomitmen mengucurkan likuiditas yang memadai untuk membantu bursa saham Negeri Tirai Bambu.

Data Bloomberg melaporkan, dari tujuh indeks bursa di Asia Tenggara, enam indeks melemah dan satu indeks stagnan. Sejumlah ekonom memperkirakan penurunan indeks dipengaruhi krisis Yunani.

Referendum Yunani membuat situasi moneter di Eropa semakin tidak pasti. Kondisi tersebut meningkatkan volatilitas pasar di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

Hasil referendum menguatkan posisi pemerintah Perdana Menteri Alexis Tsipras yang bersikukuh meminta pengurangan syarat penghematan dalam paket dana talangan Bank Sentral Eropa (European Central Bank/ECB), Komisi Eropa, dan IMF.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa china ekonomi indonesia krisis yunani
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top