Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KAMPUS JUAL IJAZAH: 18 Perguruan Tinggi Segera Ditutup

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mendukung rencana Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi M Nasir untuk menutup 18 perguruan tinggi yang terlibat dalam jual beli ijazah palsu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Mei 2015  |  04:34 WIB
Muhaimin Iskandar - Antara
Muhaimin Iskandar - Antara

Kabar24.com, JAKARTA-- Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mendukung rencana Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi M Nasir untuk menutup 18 perguruan tinggi yang terlibat dalam jual beli ijazah palsu.

"Kasus pemalsuan ijazah ini tak saja menyentuh masalah pidana, tapi juga masalah moralitas dan martabat manusia Indonesia. Karena itu, masalah ini harus dituntaskan sampai ke akar-akarnya," kata Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar di Jakarta, Rabu (20/5/2015).

Menurut Muhaimin, perguruan tinggi yang telah mengeluarkan ijazah palsu selain dicabut izinnya dan ditutup, juga diharuskan menarik kembali ijazah palsu tersebut. Mereka yang telah memanfaatkan ijazah palsu tersebut pun harus mendapatkan hukuman yang setimpal dengan perbuatannya.

"Kasus ijazah palsu harus dituntaskan tahun ini. Mulai tahun depan, tidak ada lagi kalangan perguruan tinggi atau siapa pun dapat memalsukan ijazah untuk diperjualbelikan," katanya.

Mantan Wakil Ketua DPR ini mengajak masyarakat untuk memanfaatkan momentum Hari Kebangkitan Nasional dengan mengedepankan moralitas dan meningkatkan harkat serta martabat bangsa.

"Sebagai bangsa yang mengedepankan akhlaqul karimah (akhlak yang baik), berbudaya, dan menjunjung moralitas, hendaknya kita menghargai hakikat kejujuran dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara," kata Muhaimin.

Menistakan Diri

Menurut dia, orang yang memanfaatkan ijazah palsu sesungguhnya menistakan dirinya sendiri.

"Bayangkan bila seseorang kemudian diketahui menggunakan ijazah palsu. Tidak saja mempermalukan dirinya sendiri tapi juga telah menghina keluarga dan keturunannya. Sanksi moralnya pun akan dirasakan sepanjang hidupnya," kata Muhaimin.

Sebelumnya, Menristek Dikti M Nasir menyatakan segera menutup sejumlah perguruan tinggi yang diduga melakukan transaksi jual beli ijazah serta mengeluarkan ijazah palsu.

"Saya segera mencabut izin dan menutup perguruan tinggi (PT) yang melakukan transaksi jual beli ijazah dan mengeluarkan ijazah palsu," kata Nasir kepada wartawan di Jakarta, Minggu (17/5/2015), menyikapi pengaduan masyarakat terkait ijazah palsu.

Menurut Nasir, berdasarkan pengaduan masyarakat ada 18 perguruan tinggi yang melakukan praktik transaksi jual beli ijazah dan mengeluarkan ijazah palsu. Ke-18 perguruan tinggi tersebut terdapat di wilayah Jakarta, Bogor, Tangerang, Depok, dan Bekasi (Jabodetabek) dan di Kupang, Nusa Tenggara Timur.

"Ijazah palsu adalah ijazah yang diberikan kepada para lulusannya tanpa perlu mengikuti proses perkuliahan yang lazim," ujar Nasir.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ijazah Palsu

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top