Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

‎Sidang Anas Urbaningrum: Nazaruddin Kembali Dihadirkan Sebagai Saksi

Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta kembali menghadirkan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin sebagai saksi dengan terdakwa Anas Urbaningrum.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 25 Agustus 2014  |  14:09 WIB
Nazaruddin dan Anas Urbaningrum - Antara
Nazaruddin dan Anas Urbaningrum - Antara

Bisnis.com, JAKARTA-- Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta kembali menghadirkan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin sebagai saksi dengan terdakwa Anas Urbaningrum.

Nazar dihadirkan untuk menjadi saksi terkait perkara penerimaan hadiah dari tindak pidana korupsi pembangunan proyek pusat pelatihan pendidikan dan sekolah olahraga nasional (P3SON) ‎ di Hambalang.

‎Selain Nazaruddin, dalam persidangan kali ini Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga akan menghadirkan beberapa saksi lain. Antara lain Palupi, Eva, Bertha, Wijaya, Rahman, Indraja Manopol, Ketut Darmawan, Mahfud Suroso, Sofie Abdullah dan Munadi Herlambang.

Kemudian, tiga orang saksi ahli pun turut dihadirkan dalam persidangan kali ini.‎ Ketiganya adalah mantan Ketua Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Yusnus, Husein, Edward Omar Sharif, dan Siti Ismiyati.

Sebelumnya, Anas Urbaningrum disebut menerima hadiah berupa 1 unit mobil Toyota Harrier B 15 AUD senilai Rp 670 juta dan 1 unit Mobil Toyota Vellfire B 6 AUD senilai Rp 735 juta.

Anas juga didakwa menerima kegiatan survei pemenangan dalam bursa Ketua Umum Partai Demokrat 2010 dari Lingkaran Survei Indonesia (LSI) senilai Rp 478 juta, serta menerima uang sebanyak Rp 116,5 miliar dan sekitar US$ 5,2 juta.

Anas dalam dakwaan juga disebut mengeluarkan dana untuk pencalonan sebagai Ketum pada Kongres Partai Demokrat tahun 2010 di Bandung, Jawa Barat.

Sebesar US$ 30,9 ribu untuk biaya posko tim relawan pemenangan Anas di Apartemen Senayan City Residence, dan sebesar US$ 5,17 ribu untuk biaya posko II di Ritz Carlton Jakarta Pacific Place.

Tidak hanya itu, Anas juga disebut mengeluarkan biaya-biaya untuk pertemuan dengan 513 DPC dan DPD pada Januari 2010, pertemuan dengan 430 DPC pada Februari 2010, dan biaya mengumpulkan 446 DPC pada Maret 2010.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hambalang Sidang Anas Urbaningrum
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top