Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks Manufaktur Zona Euro Masih Melemah

Data aktifitas manufaktur pada April tahun ini akan menjadi penentu European Central Bank (ECB) dalam pengucuran stimulus.Pasalnya, ECB tengah menghadapi rendahnya inflasi dan meningkatnya ketidakpastian geopolitik di Ukraina.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 22 April 2014  |  18:13 WIB
Industri manufaktur. Daya saing di zona Eropa masih lemah - Reuters
Industri manufaktur. Daya saing di zona Eropa masih lemah - Reuters

Bisnis.com, FRANKFURT—Data aktifitas manufaktur pada April tahun ini akan menjadi penentu European Central Bank (ECB) dalam pengucuran stimulus.Pasalnya, ECB tengah menghadapi rendahnya inflasi dan meningkatnya ketidakpastian geopolitik di Ukraina.

Konsensus ekonom Bloomberg menyatakan indeks manufaktur (Purchasing Manager Index/PMI) zona euro pada April 2014 akan berada di laju terlemah tahun ini.

Indeks manufaktur yang dirilis oleh Markit Economics Ltd. kemungkinan berada di posisi 53, turun dari PMI pada Maret tahun ini yaitu 55,5. Indeks industri jasa justru melaju menjadi 52,5 dari 52,2.

“Ekspektasi bisnis di Jerman juga akan mengalami pelemahan, beberapa faktor yang menjadi pemicu tersebut antara lain penguatan euro dan perlambatan ekonomi China,” kata Andreas Scheuerle, ekonom Dekabank di Frankfurt, Selasa (22/4/2014).

Tidak hanya itu, ketegangan politik antara Rusia dan Ukraina telah memicu ketidakpastian sehingga mengakibatkan fluktuasi harga energi. Lainnya, penguatan euro juga merusak kepercayaan pebisnis, terutama eksportir.

Christian Schulz, ekonomi senior Berenberg Bank London menambahkan meningkatnya ketegangan di Ukraina baru-baru ini berisiko merusak prospek pemulihan zona euro. Padahal, dirinya mengemukakan ekonomi zona euro tengah bergeliat, setelah krisis finansial mencederai kawasan yang terdiri dari 18 negara itu.

Laju pemulihan ekonomi zona euro yang masih lambat, melampaui estimasi sejumlah ekonom, memaksa ECB untuk mempertimbangkan pengucuran stimulus untuk menggenjot ekonomi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

zona euro

Sumber : Bloomberg

Editor : Ismail Fahmi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top