Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KASUS HAMBALANG: Anas Belum Pernah Terima Surat Panggilan KPK

 
Erwin Tambunan
Erwin Tambunan - Bisnis.com 10 Juni 2013  |  18:49 WIB
KASUS HAMBALANG: Anas Belum Pernah Terima Surat Panggilan KPK
Bagikan

 

BISNIS.COM, JAKARTA—Mantan Ketua Umum DPP Demokrat Anas Urbaningrum mengklaim belum pernah menerima surat panggilan sejak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkannya menjadi tersangka dalam kasus tindak pidana korupsi Hambalang.

“Sejak ditetapkan menjadi tersangka pada 22 Februari sampai sekarang, saya belum pernah menerima surat panggilan,”ungkap Anas yang dicecar para wartawan seusai memberikan kesaksian dalam perkara praperadilan yang dimohonkan mantan Ketua KPK Antasari Azhar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan  hari ini, Senin (10/6/2013).

Penegasan itu disampaikannya menjawab pertanyaan wartawan yang mempertanyakannya perkembangan kasus tindak pidana korupsi pemanfaatan tanah di Hambalang yang diperuntukkan bagi pembangunan Wisma Atlet.

Dalam kasus ini, KPK telah menetapkan mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Elfian Mallarangeng, mantan Kepala Biro Rumah Tangga Kemenpora, Deddy Kusdinar, dan Ketua Kerjasama Operasi Hambalang dari PT Adhi Karya dan Wijaya Karya, Teuku Bagus Muhammad Noor. Dalam penyidikan di KPK itu, para tersangka diduga menyalahgunakan kewenangan dalam jabatannya yang merugikan negara sebesar Rp243 miliar sesuai dengan temuan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Anas yang mengenakan kemeja batik warna coklat itu tidak secara langsung menegaskan kasus tindak pidana jorupsi yang menjeratnya disebabkan kepentingan politik dalam pencalonan anggota legislative di lingkungan Partai Demokrat.

“Kalau ditetapkan menjadi tersangka pada 22 Februari itu saya tidak bisa tanda tangan menjadi caleg. Kalau jadi tersangka sekarang, saya masih bisa tanda tangan caleg," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK hambalang anas urbaningrum
Editor : Sutarno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

back to top To top