Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

INDUSTRI PARIWISATA: Indonesia Incar 900.000 Wisatawan China

BEIJING-- Indonesia menargetkan jumlah kunjungan wisatawan asal China sebanyak 800.000 hingga 900.000 orang pada 2013 atau lebih tinggi dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang hanya sekitar 600.000 orang.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 23 Januari 2013  |  14:30 WIB

BEIJING-- Indonesia menargetkan jumlah kunjungan wisatawan asal China sebanyak 800.000 hingga 900.000 orang pada 2013 atau lebih tinggi dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang hanya sekitar 600.000 orang.



Ditemui seusai melakukan rangkaian kunjungan seharinya di Beijing, Selasa malam, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu mengatakan pihaknya terus melakukan upaya untuk meningkatkan arus wisatawan mancanegara, termasuk dari Negeri Panda.



"Pada 2013, kita memiliki target optimis sekitar sembilan juta orang turis mancanegara datang ke Indonesia. Dari jumlah itu sekitar 800.000 hingga 900.000 orang diharapkan adalah wisatawan asal China," kata Mari.



Ia mengemukakan jumlah tersebut naik sekitar 25 persen dari target dan capaian sebelumnya.



"Untuk meningkatkan arus kunjungan wisatawan china ke Indonesia, pemerintah telah membuka jalur penerbangan langsung Indonesia-China, seperti Jakarta-Beijing selama lima kali sepekan, Jakarta-Shanghai, dan Jakarta-Guangzhou masing-masing setiap hari," kata Mari.



Selain pembenahan infrastruktur seperti bandara, pelabuhan dan jalan, layanan terhadap turis pun ditingkatkan termasuk pelatihan bagi para pemandu wisata, untuk fasih menggunakan bahasa Mandarin. "Bagaimana pun bahasa sangat penting untuk bisa lebih memahami keinginan para wisatawan," tuturnya.



Tak hanya itu, tambah Mari, selain menyesuaikan liburan khusus China seperti Tahun Baru China dan Hari Nasional China pada Oktober, pihaknya juga menyasar saat liburan sekolah sekitar bulan Juni dan Juli.
 


Tentang Bali yang masih menjadi daerah tujuan wisata utama pelancong asal China, ia mengemukakan,"Ya masyarakat China hanya tahu Bali, padahal Indonesia terdiri atas ribuan pulau menarik. Bali hanya satu bagian dari ribuan pulau di Indonesia."



Bahkan kini pihaknya tengah mengembangkan 16 destinasi baru merupakan wisata minat khusus, sebagai salah satu program aksi untuk tiga tahun mendatang.



Menurut Mari, strategi promosi wisata minat khusus perlu semakin ditingkatkan karena potensinya yang semakin besar di mana diantaranya trekking, snorkeling, diving, dan golf.



"Untuk wisata minat khusus kami sudah dan sedang menyusun program aksi untuk 3 tahun mendatang untuk meningkatkan wisata bahari terutama menyelam, wisata rekreasi olahraga antara lain golf, wisata kapal pesiar, dan wisata MICE," katanya.



Fokus pengembangan 16 destinasi wisata yang dimaksud meliputi Medan-Toba dan sekitarnya untuk daya tarik geowisata, Kepulauan Seribu untuk bahari, Jakarta dan sekitarnya untuk budaya-pusaka, Borobudur dan sekitarnya untuk budaya-pusaka, Bromo-Tengger-Semeru dan sekitarnya untuk ekowisata, dan Kintamani-Danau Batur dan sekitarnya untuk geowisata.



Selain itu Menjangan-Pemuteran dan sekitarnya di Bali untuk bahari, Kuta-Sanur-Nusa Dua dan sekitarnya di Bali untuk bahari, Rinjani dan sekitarnya di NTB untuk ekowisata, Komodo dan sekitarnya di NTT untuk ekowisata, dan Ende-Kelimutu dan sekitarnya di NTT untuk ekowisata.



Destinasi lain meliputi Tanjung Puting dan sekitarnya di Kalimantan Tengah untuk ekowisata, Toraja dan sekitarnya di Sulawesi Selatan untuk budaya-pusaka, Bunaken dan sekitarnya di Sulawesi Utara untuk bahari, Wakatobi dan sekitarnya di Sulawesi Tenggara untuk bahari, dan Raja Ampat dan sekitarnya di Papua Barat untuk bahari.



"Diharapkan dengan pengembangan 16 destinasi baru itu, wisatawan akan meningkat, termasuk dari China," kata Mari. (Antara/spr)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswire

Editor : Sylviana Pravita RKN

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top