Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Media Sosial Pejabat Singapura Banjir Kritikan dari Pendukung UAS

Deportasi UAS oleh Singapura berbuntut serangan spam komentar negatif dan kritikan dari pendukung UAS di akun media sosial petinggi Singapura
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 19 Mei 2022  |  07:18 WIB
Media Sosial Pejabat Singapura Banjir Kritikan dari Pendukung UAS
Ustaz Abdul Somad memberikan tausiyah saat pencanangan pesantren ramadhan di Masjid Agung Nurul Iman, Padang, Sumatra Barat, Senin (28/3 - 2022).

Bisnis.com, JAKARTA - Akun media sosial sejumlah tokoh politik dan instansi pemerintah Singapura banjir komentar negatif hingga kritikan dari pendukung Ustaz Abdul Somad (UAS).

Hal itu merupakan buntut dari deportasi yang dilakukan Singapura terhadap UAS pada Senin lalu.

Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika Singapura menyampaikan bahwa pihaknya menemukan seruan untuk melakukan serangan siber terhadap akun media sosial Pemerintah Singapura di grup obrolan publik Indonesia.

Tidak hanya akun media sosial Instagram Presiden Halimah Yacob dan Perdana Menteri Lee Hsien Loong, Menteri Senior Teo Chee Hean dan Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan juga tidak luput dari serangan spam yang dilakukan warganet Indonesia.

"Akun Instagram dari Immigration and Checkpoints Authority dan Singapore Tourism Board juga dipenuhi spam," kata juru bicara itu dikutip dari ChannelNewsAsia, Kamis (19/5/2022). 

Dia juga mengimbau perusahaan-perusahaan Singapura lainnya untuk mengambil langkah aktif memperkuat keamanan siber, meningkatkan kewaspadaan, dan memperkuat pertahanan daring mereka untuk melindungi diri dari kemungkinan serangan siber.

Adapun, UAS dan enam orang dalam rombongannya tidak diizinkan masuk ke Singapura dengan alasan UAS kerap menyebarkan ajaran ekstremis dan segregasi.

Atas alasan itu, Pihak Singapura pun mengambil keputusan bahwa UAS tidak diizinkan berada di tengah masyarakat Singapura yang multiras dan multiagama.

"Meskipun UAS berusaha memasuki Singapura dengan alasan untuk kunjungan sosial, namun Pemerintah Singapura memandang serius setiap orang yang menganjurkan kekerasan dan atau mendukung ajaran ekstremis dan segregasionis," kata pihak Kementeriian Dalam Negeri (MHA) Singapura.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura media sosial Ustaz Abdul Somad
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top