Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Di Luar Dugaan, AS dan China Capai Kesepakatan Iklim di KTT COP26

China dan Amerika Serikat (AS) mengumumkan rencana untuk bekerja sama dalam mengurangi emisi gas rumah kaca untuk satu dekade ke depan pada KTT COP26.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 11 November 2021  |  07:08 WIB
Mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry (kiri) dan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti melakukan konferensi pers usai mengadakan pertemuan bilateral di sela-sela acara Our Ocean Conference (OOC) 2018, di Nusa Dua, Bali, Senin (29/10/2018). - JIBI/Ni Putu Eka Wiratmini
Mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry (kiri) dan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti melakukan konferensi pers usai mengadakan pertemuan bilateral di sela-sela acara Our Ocean Conference (OOC) 2018, di Nusa Dua, Bali, Senin (29/10/2018). - JIBI/Ni Putu Eka Wiratmini

Bisnis.com, JAKARTA - Di luar dugaan China dan Amerika Serikat (AS) mengumumkan rencana untuk bekerja sama dalam mengurangi emisi gas rumah kaca untuk satu dekade ke depan yang dinilai sangat penting.

Keputusan kedua negara itu menjadi dorongan kuat bagi kesuksesan KTT COP26 ketika para negosiator berdebat tentang rancangan hasil pertemuan global soal iklim.

Dua negara penghasil emisi terbesar dunia tersebut telah saling menghina selama minggu pertama konferensi, tetapi pada Rabu (10/11/2021) malam meluncurkan deklarasi bersama yang akan membuat dua ekonomi terbesar dunia bekerja sama secara erat dalam pengurangan emisi.

Menurut para ilmuwan, diperlukan waktu 10 tahun ke depan untuk tetap mempertahankan peningkatan suhu dunia 1,5 derajat Celsius.

Perubahan haluan yang luar biasa itu datang sebagai kejutan bagi tuan rumah Inggris dan akan mengirim sinyal kuat ke 190-plus negara lain pada pembicaraan tersebut.

China dan AS akan bekerja sama di beberapa bidang spesifik utama seperti pengurangan gas metana, sejenis gas rumah kaca yang kuat. Begitu juga dengan emisi dari transportasi, energi, dan industri.

“Kedua belah pihak mengakui bahwa ada kesenjangan antara upaya saat ini dan tujuan kesepakatan Paris, jadi kami akan bersama-sama memperkuat upaya dan kerja sama Paris dan untuk mempercepat transisi hijau dan rendah karbon,” kata Xie Zhenhua, Kepala Delegasi China seperti dikutip TheGuardian.com, Kamis (11/11/2021).

Perubahan iklim menjadi tantangan yang semakin mendesak. Kami berharap deklarasi bersama ini akan membantu mencapai kesuksesan di Cop26, katanya.

Ketua Delegasi AS John Kerry mengatakan: “Dua ekonomi terbesar di dunia telah sepakat untuk bekerja sama dalam pengurangan emisi dalam dekade yang menentukan ini.

“Ini adalah peta jalan untuk negara kita dan kolaborasi masa depan. China dan AS tidak kekurangan perbedaan. Tetapi kerja sama adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan pekerjaan ini. Ini tentang sains, tentang fisika, katanya menambahkan.

Kerry mengatakan konferensi: “Deklarasi ini adalah langkah yang dapat kita bangun untuk menutup kesenjangan [antara pengurangan emisi yang ditetapkan sejauh ini dan yang dibutuhkan]. Setiap langkah penting. Kami memiliki perjalanan panjang ke depan.”

Kerry membandingkan kerja sama dengan China dengan kesepakatan AS untuk mengurangi persenjataan senjata nuklir dalam perang dingin.

“Terkadang Anda harus melihat melampaui perbedaan untuk menemukan jalan ke depan.”

Deklarasi  bersama China-AS tentang Peningkatan Aksi Iklim pada tahun 2020-an dilakukan meskipun ada ketegangan politik yang meningkat antara kedua kekuatan yang telah tercermin dalam pembicaraan iklim.

Dalam pidato perpisahannya di konferensi, Joe Biden pada hari Selasa (9/11/2021) mengecam Presiden China, Xi Jinping, karena “tidak muncul”.

Setelah itu, Xi mengecam AS dalam sebuah wawancara dengan Guardian, dengan mengatakan: “Kami tidak seperti beberapa negara yang menarik diri dari perjanjian Paris setelah mengadakan pembicaraan.”

Sekjen PBB Antonio Guterres menyambut baik kesepakatan tersebut:

“Menangani krisis iklim membutuhkan kerja sama dan solidaritas internasional, dan ini merupakan langkah penting ke arah yang benar.”

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china perubahan iklim COP26
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top