Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Virus Corona di AS Naik 1,2 Persen

Kenaikan kasus virus corona di AS sejalan dengan kenaikan kasus di empat negara bagian
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 03 Juni 2020  |  05:47 WIB
Seorang perawat menghapus air matanya saat ia berdiri di luar NYU Langone Medical Center di 1st Avenue di Manhattan saat Polisi New York (NYPD) dan unit lainnya datang untuk menyemangati dan berterima kasih kepada tenaga kesehatan saat penyebaran Covid-19) mengganas di New York, AS, Kamis (16/4/2020)./Antara - Reuters
Seorang perawat menghapus air matanya saat ia berdiri di luar NYU Langone Medical Center di 1st Avenue di Manhattan saat Polisi New York (NYPD) dan unit lainnya datang untuk menyemangati dan berterima kasih kepada tenaga kesehatan saat penyebaran Covid-19) mengganas di New York, AS, Kamis (16/4/2020)./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA— Kasus virus corona di Amerika Serikat mencatatkan kenaikan sebesar 1,2 persen ke 1,82 juta.

Dikutip dari Bloomberg, Rabu (3/6/2020), kenaikan kali ini lebih tinggi dibandingkan dengan kenaikan yang tercatat pada Senin yakni 1 persen. Adapun, kenaikan kasus secara total di AS berasal dari kenaikan kasus di empat negara bagian.

Pertama, kasus di Texas naik tertinggi dibandingkan dengan tiga negara bagian lainnya dengan 2,6 persen ke 55.568 kasus. Kenaikan rata-rata selama tujuh hari mencapai 2,1 persen. Data Departemen Kesehatan pun menunjukkan bahwa jumlah pasien yang dirawat naik 1 persen ke 1.773 pasien.

Kedua, California dengan kenaikan 2 persen ke 115.310 kasus. Di sisi lain, jumlah kematian akibat virus corona naik 0,8 persen ke 4.286 kasus.

Ketiga, Florida merealisasikan kenaikan kasus sebesar 1,1 persen ke 57.447 dibandingkan dengan rata-rata kenaikan tujuh hari sebelumnya yakni 1,3 persen. Mengacu pada Data Departemen Kesehatan, angka kematian naik 2,8 persen ke 2.530 atau kenaikan tertinggi sejak 8 Mei.

Keempat, kasus di New York naik 0,4 persen ke 373.040 dibandingkan dengan rata-rata kenaikan selama tujuh hari terakhir yakni 0,3 persen.

Di tengah penambahan kasus baru di AS, Wali Kota Bill de Blasio tetap berencana membuka kembali Kota New York pada pekan depan. Aksi protes terkait dengan kematian Floyd pun tak menjadi penghalang rencana tersebut.

“Sulit dipercaya bahwa hanya beberapa hari lalu kita semua membicarakan tentang pandemi. Pandemi ini masih ada dan kita harus menanganinya. Kami harus membuka kembali kota ini,” katanya.

Pekan lalu, dia memprakrakan bahwa 200.000 hingga 400.000 orang akan kembali bekerja. Pekerjaan di beberapa sektor seperti konstruksi, manufaktur, grosir dan ritel menjadi sektor yang kembali memulai kegiatannya pada pelonggaran fase pertama.

Gubernur New York, Andrew Cuomo pun memperingatkan bahwa massa yang memprotes kasus kekerasan polisi terhadap warga kulit hitam bsa meningkatkan penyebaran virus corona dan memukul mundur upaya penerapan pembatasan sosial.

Dari data Johns Hopkins University, total kasus secara global mencapai 6,34 juta dengan Brasil di urutan kedua dan Rusia di urutan ketiga. Kasus di Brasil mencapai 526.447 kasus dan Rusia 423.186 kasus.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Duwi Setiya Ariyanti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top