Ini Tanggapan Prabowo Soal Ibu Kota Akan Pindah Kaltim

 Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto melalui juru bicara Dahnil Anzar Simanjuntak memberikan tanggapan tentang rencana pemindahan ibu kota ke Kalimantan Timur. 
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Agustus 2019  |  10:43 WIB
Ini Tanggapan Prabowo Soal Ibu Kota Akan Pindah Kaltim
Presiden Joko Widodo berjalan seusai memberikan keterangan pers terkait rencana pemindahan Ibu Kota Negara di Istana Negara, Jakarta, Senin (26/8/2019). Presiden Jokowi secara resmi mengumumkan keputusan pemerintah untuk memindahkan ibu kota negara ke Kalimantan Timur. - Antarafoto

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto melalui juru bicara Dahnil Anzar Simanjuntak memberikan tanggapan tentang rencana pemindahan ibu kota ke Kalimantan Timur. 

Prabowo mendukung kebijakan pemerintah yang telah menetapkan lokasi ibu kota baru di Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara dengan beberapa catatan yang harus dipenuhi.

"Pada prinsipnya Prabowo Subianto dan Partai Gerindra setuju dilakukan pemindahan ibu kota dengan catatan," kata Juru  Dahnil di Jakarta, Selasa (27/8/2019).

Dahnil mengatakan bahwa Prabowo telah menyampaikan kepada seluruh anggota Fraksi Partai Gerindra bahwa usulan pemindahan ibu kota sudah menjadi usulan rencana jangka panjang yang menjadi usulan Gerindra sejak 2014.

Menurut Dahnil, Prabowo memiliki empat catatan terkait dengan pemindahan ibu kota, yakni :

Pertama, kebijakan tersebut harus didasari dengan kajian yang baik dan dapat dipertanggungjawabkan. "Kebijakan itu tidak grasa-grusu, dan menjadi program jangka panjang yang dipersiapkan dengan matang," ujarnya.

Kedua, pemindahan ibu kota harus didasari dengan pandangan ekonomi biaya kesempatan atau oppourtunity cost selain tentu biaya keuangan atau financial cost yang fondasi dasarnya adalah prioritas dan jangan sampai rencana tersebut mengabaikan masalah paling dasar lain.

Ketiga, masalah paling dasar lain kapasitas negara menyelesaikan kemiskinan, pengangguran, dan kedaulatan ekonomi, seperti kedaulatan pangan, kedaulatan energi, serta pertahanan dan keamanan.

"Karena semua masalah di atas adalah masalah primer kita sebagai bangsa dan negara," ujarnya.

Keempat, masih kata Dahnil, pemindahan ibu kota. Selain memperhatikan prioritas, kesenjangan ekonomi, harus memperhatikan dampak sosial, budaya, dan politik bagi persatuan dan kesatuan NKRI.

Hal itu, menurut dia, pemindahan ibu kota tidak sekadar masalah ekonomi, tetapi ada masalah antropologis budaya dan masalah geopolitik, pertahanan, keamanan, serta masalah lingkungan hidup.

"Jadi, tidak boleh pandangan pemindahan ibu kota sekadar dilihat dari sisi ekonomi an sich," katanya.

Dahnil menegaskan bahwa Prabowo dan Gerindra mendukung segala upaya baik yang pro masa depan, bukan upaya abai masa depan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Ibu Kota Dipindah, prabowo subianto

Sumber : Antara

Editor : Akhirul Anwar
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top