Pendiri Foxconn Desak Apple Pindahkan Produksi dari China

Pendiri Foxconn meminta Apple untuk memindahkan sebagian rantai produksinya dari China ke Taiwan.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 21 Juni 2019  |  17:07 WIB
Pendiri Foxconn Desak Apple Pindahkan Produksi dari China
Para pengunjung melihat-lihat booth Foxconn di World Intelligence Congress di Tianjin, China, Mei 2018. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pendiri Foxconn meminta Apple untuk memindahkan sebagian rantai produksinya dari China ke Taiwan.

“Saya mendesak Apple untuk pindah ke Taiwan,” ujar Terry Gou, pemegang saham terbesar di Hon Hai Precision Industry Co., yang lebih beken dengan nama Foxconn, seperti dikutip dari Bloomberg.

“Saya pikir itu sangat mungkin,” tambahnya, menjawab pertanyaan tentang apakah raksasa teknologi Amerika Serikat tersebut akan memindahkan rantai produksinya dari China.

Ancaman pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk memberlakukan tarif hingga 25 persen pada impor China senilai US$300 miliar, termasuk ponsel dan laptop, telah memicu spekulasi bahwa Apple akan memindahkan sebagian kapasitas produksinya dari China.

Nikkei mengabarkan bahwa Apple telah meminta kepada para pemasoknya untuk menghitung implikasi pemindahan 15 persen-30 persen kapasitas produksinya dari China ke Asia Tenggara.

Perusahaan-perusahaan Taiwan yang merakit sebagian besar produk elektronik dunia saat ini memperluas atau mengeksplorasi pabrik di Asia Tenggara dan wilayah lain untuk menghindari tarif AS. Meski demikian, sebagian besar kapasitas mereka tetap berakar di China.

Hon Hai, pemasok terbesar Apple yang memiliki pabrik-pabriknya di Negeri Tirai Bambu, diketahui merakit sebagian besar iPhone dari kota Zhengzhou di China tengah.

Hon Hai saat ini merupakan perusahaan swasta terbesar di China yang mengupah satu juta pekerja migran untuk membuat banyak hal, mulai dari iPhone hingga laptop.

Di sisi lain, pergeseran manufaktur yang signifikan dari China ke Taiwan juga dapat memperburuk ketegangan antara kedua pemerintah. Pemerintah China masih menganggap negeri ini sebagai bagian dari wilayahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
apple, perang dagang AS vs China

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top