IPW Desak Polisi Tahan Mantan Kapolda Metro Jaya

Indonesia Police Watch (IPW) mendesak Polda Metro Jaya melakukan penahanan terhadap tersangka mantan Kapolda Metro Jaya Komjen Pol (Purn) Sofjan Jacoeb terkait kasus dugaan tindak pidana makar.
IPW Desak Polisi Tahan Mantan Kapolda Metro Jaya Sholahuddin Al Ayyubi | 11 Juni 2019 14:29 WIB
IPW Desak Polisi Tahan Mantan Kapolda Metro Jaya
Mantan Kapolda Metro Jaya Komjen (Purn) Sofjan Jacoeb - Istimew

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia Police Watch (IPW) mendesak Polda Metro Jaya melakukan penahanan terhadap tersangka mantan Kapolda Metro Jaya Komjen Pol (Purn) Sofjan Jacoeb terkait kasus dugaan tindak pidana makar.

Ketua Presidium IPW, Neta S Pane menyarankan agar tim penyidik Polda Metro Jaya tidak tebang pilih dalam menangani perkara dugaan tindak pidana makar tersebut. Pasalnya, dua tersangka yang terlibat dalam kasus tersebut yaitu Mayjen (Purn) Soenarko dan Mayjen (Purn) Kivlan Zen langsung ditahan setelah ditetapkan tersangka.

"Setelah menahan Mayjen (Purn) Soenarko dan Kivlan Zein dengan tuduhan makar, Polri juga harus menahan Komjen Purn Sofjan Jacoeb. Sehingga Polri dalam hal ini tidak dituduh tebang pilih dalam menuntaskan dugaan kasus makar," tuturnya dalam keterangan resminya, Selasa (11/6/2019).

Dia menjelaskan alasan tim penyidik Polda Metro Jaya harus segera menahan Komjen (Purn) Sofjan Jacoeb yaitu agar tersangka tidak melarikan diri ke luar negeri, menghilangkan barang bukti dan tidak mempengaruhi para saksi dalam perkara dugaan tindak pidana makar tersebut.

"IPW mendesak Polri segera menahan Sofjan agar mantan Kapolda Metro Jaya itu tidak mempersulit proses penyidikan dan juga tidak menghilangkan barang bukti, mengingat Sofjan adalah polisi senior yang sangat paham liku liku proses penyidikan," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Makar, Kivlan Zen, Aksi 22 Mei

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top