Aksi 22 Mei, Bamsoet Minta Aparat Tidak Pakai Peluru Tajam

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo mengingatkan kepada aparat keamanan bahwa mereka tidak sedang berperang melawan rakyat ketika menjalankan tugas mengamankan aksi massa.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 Mei 2019  |  20:35 WIB
Aksi 22 Mei, Bamsoet Minta Aparat Tidak Pakai Peluru Tajam
Demonstran terlibat kericuhan saat menggelar Aksi 22 Mei di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019) - ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo mengingatkan kepada aparat keamanan bahwa mereka tidak sedang berperang melawan rakyat ketika menjalankan tugas mengamankan aksi massa.

"Aparat keamanan sedang berusaha menertibkan kebebasan dalam penggunaan hak menyatakan pendapat yang menyimpang dan menabrak undang-undang (UU) dengan cara humanis namun tegas," kata Bambang dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Pernyataan itu disampaikan usai melakukan pengecekan langsung ke Posko Keamanan di kawasan DPR RI untuk memastikan penanganan unjuk rasa berlangsung tertib, aman dan damai.

Menurut Bamsoet, dirinya juga ingin memastikan tidak ada aparat yang membawa peluru tajam sesuai instruksi Panglima TNI dan Kapolri.

Dia mengatakan, sesuai penjelasan pihak keamanan, mereka hanya dibekali tiga jenis amunisi yang penggunaannya sesuai tingkatan yang sudah diatur dalam SOP.

"Yakni peluru hampa, peluru karet dan gas airmata. Mereka dilarang keras membawa peluru tajam," ujarnya.

Dalam pengecekan tersebut, Bamsoet didampingi anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI M.Misbakhun dan Sekjen DPR RI Indra Iskandar.

Sementara dari pihak keamanan yang hadir adalah Asops Mabes Polri Irjen Pol Martuani Sormin dan Brigjend TNI A. Riad dari Mabes TNI.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bawaslu, Aksi 22 Mei

Sumber : Antara

Editor : Akhirul Anwar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup