Enam Orang Meninggal Akibat Kerusuhan 21 Mei, Prabowo Ucapkan Belasungkawa  

Calon Presiden Nomor Urut 02 Prabowo Subianto menggelar konferensi pers untuk menanggapi situasi terkini pasca pengumuman hasil Pilpres 2019. Dia mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya enam orang akibat kerusuhan aksi 22 Mei.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 22 Mei 2019  |  17:30 WIB
Enam Orang Meninggal Akibat Kerusuhan 21 Mei, Prabowo Ucapkan Belasungkawa  
Seorang warga membawa "paving block" saat kerusuhan di Jalan KS. Tubun, Petamburan, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). ANTARA FOTO - Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA--Calon Presiden Nomor Urut 02 Prabowo Subianto menggelar konferensi pers untuk menanggapi situasi terkini pasca pengumuman hasil Pilpres 2019.

Dia mengucapkan belasungkawa atas meninggalnya enam orang akibat kerusuhan yang terjadi di Tanah Abang dan Petamburan pada Rabu dini hari (21/5/2019).

"Innalilaihri rojiun. Kami mengucapkan bela sungkawa atas meninggalnya enam orang dan terlukanya ratusan masyarakat yang menjadi korban kekerasan pada malam dan dini hari yang baru lalu," ujarnya di Kertanegara IV, Jakarta Selatan, Rabu (22/5/2019).

Seperti yang sudah disampaikan sebelumnya, Prabowo mengatakan mendukung semua penggunaan hak-hak konstitusional yang berakhlak, damai, dan tanpa kekerasan dalam perjuangan politik kebangsaan.

Karena itu, dia mengimbau kepada seluruh pihak masyarakat yang ada di lapangan, baik dari massa yang menyampaikan aspirasi, kepolisian, TNI, dan semua pihak untuk menahan diri.

"Termasuk kepada seluruh pejabat publik, politisi, tokoh masyarakat, tokoh agama, netizen, hingga seluruh anak bangsa untuk meghindari kekerasan verval apapun yang dapat memprovokasi. Apalagi di bulan ramadan yang suci dan baik ini," tuturnya.

Seperti diketahui, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengumumkan terdapat 6 korban yang meninggal akibat serangkaian kerusuhan yang terjadi di depan Bawaslu dan Kawasan Tanah Abang dini hari tadi.

Keenam korban yang meninggal tersebut masing-masing dirawat di RS Tarakan, RS Pelni, RS Budi Kemuliaan, RS Angkatan Laut Mintoharjo, dan RSCM.

Adapun jumlah korban yang luka-luka hingga pukul 09.00 WIB mencapai kurang lebih 200 orang.

Sejauh ini, korban paling banyak dirawat di RS Tarakan yang hingga pukul 09.00 WIB sudah merawat 80 orang korban, disusul oleh RS Pelni yang menampung 70 orang korban.

Anies mengatakan pihaknya berkomitmen untuk turut menangani korban yang jatuh akibat kejadian ini.

"Pemprov DKI memastikan bahwa semua pihak yang menjadi korban baik itu sipil, baik itu kepolisian, TNI, petugas semuanya akan kita tangani. Semuanya akan kita obati hingga tuntas," ujar Anies saat meninjau RS Tarakan, Rabu (22/5/2019).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
prabowo subianto, Aksi 22 Mei

Editor : Rahayuningsih

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top