Fahri Hamzah: Tak Salah Prabowo Klaim Kemenangan, Real Count vs Quick Count

Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai wajar apabila calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto mengklaim kemenangan  di Pilpres 2019 hingga melakukan sujud syukur.
John Andhi Oktaveri | 18 April 2019 18:37 WIB
Calon Presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto melakukan sujud syukur usai menyampaikan keterangan pers hasil hitungan riil internalnya di kediaman Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (17/4/2019). Prabowo Subianto mengklaim pasangan capres dan cawapres nomor urut 02 telah menang dalam Piplres 2019 dengan persentasi sebesar 62 persen berdasarkan hasil hitungan riil internalnya dari 320 ribu TPS yang ada di seluruh Indonesia./JIBI - Bisnis0Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA—Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai wajar apabila calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto mengklaim kemenangan  di Pilpres 2019 hingga melakukan sujud syukur.

Menurutnya tidak ada yang salah dengan hal itu sebab Prabowo mengklaim memiliki hasil hitungan real count internal yang berbeda dibandingkan dengan hasil lembaga survei lain.

"Ini kan proses lagi berjalan cuma karena itu dibombardir dengan quick count sementara, orang merasa punya quick count, ya akhirnya mereka melawan dengan mengeluarkan quick count-nya. Menurut saya itu wajar saja karena mereka (tim Prabowo) punya (hasil) real count," kata Fahri di Kompleks Parlemen,  Kamis (18/4).

Prabowo mengklaim berdasarkan hasil real count internalnya dia memenangkan Pilpres 2019. Berdasarkan perhitungan di 320 ribu TPS, pasangan nomor urut 02 memperoleh 62 persen suara. 

Hanya saja Fahri menyarankan agar tim Prabowo maupun tim Jokowi nantinya bisa mengadu hasil real count internal yang telah dilakukan masing-masing di hadapan Komisi Pemilihan Umum (KPU). Dia juga meminta KPU bisa melakukan penghitungan suara secepatnya agar perbedaan pandangan tersebut dapat diselesaikan dengan baik.

"Dia (KPU) kan punya sistem, itu yang saya harapkan sistem ini diadu saja secepatnya supaya jangan ada simpang siur yang membelah masyarakat," katanya.

Tak hanya itu, Fahri menyarankan agar KPU mampu secara aktif merespons isu-isu yang berkembang agar tak terjadi kebingungan di tengah-tengah masyarakat seperti saat ini.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
quick count, real count, Pilpres 2019, Hasil Penghitungan Pemilu 2019

Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup