Polri Beberkan Indikator Daerah Rawan Konflik Saat Pencoblosan

Mabes Polri telah memetakan daerah yang dinilai rawan konflik berdasarkan dominasi simpatisan partai politik saat tertentu di suatu wilayah.
Sholahuddin Al Ayyubi | 15 April 2019 20:52 WIB
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto (kiri) berbincang bersama Kapolri Jenderal Tito Karnavian (kedua kiri) dan Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryanto (tengah) saat meninjau gelar pasukan pengamanan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 di area Bogor Nirwana Residence, Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (10/4/2019). - ANTARA/Arif Firmansyah
Bisnis.com, JAKARTA--Mabes Polri telah memetakan daerah yang dinilai rawan konflik berdasarkan dominasi simpatisan partai politik saat tertentu di suatu wilayah.
 
Kapolri Jenderal Pol Muhammad Tito Karnavian mengungkapkan bahwa pihaknya telah membagi sejumlah daerah ke dalam beberapa kategori yaitu kategori aman, rawan 1, rawan 2 dan sangat rawan untuk mempertebal atau meminimalisir jumlah personil Polri yang dilibatkan dalam mengamankan suatu wilayah.
 
Tito berpandangan daerah yang masuk kategori aman yaitu daerah yang pendukung paslon 01 dan 02 tidak terlalu banyak, sehingga potensi konflik tidak terlalu besar.
Kemudian, daerah yang telah dipetakan sangat rawan, jika simpatisan kedua kubu jumlahnya sama-sama besar.
 
"Kalau yang masuk kategori sangat rawan, kami akan memperkuat dan mempertebal daerah itu dengan tambahan dari Linmas, Polri dan TNI," tutur Tito, Senin (15/4).
 
Selain itu, daerah yang masuk ke kategori sangat rawan yaitu berpotensi muncul isu sensitif yang berbau SARA dan menjadi alat saling serang para simpatisan kedua kubu.
Kendati demikian, Tito tidak menjelaskan lebih detail daerah mana saja yang disebutkan sangat rawan dan daerah aman.
 
"Jadi kumpulan massa yang berpotensi memberi tekanan intimidatif harus kita waspadai dan kita tambah kekuatan," katanya.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Pemilu 2019, polri

Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup