Waspadai 'Panic Buying' Menjelang Ramadan, Ini Antisipasi Kota Bandung

Dewan Ketahanan Pangan (DKP) Kota Bandung tengah bersiap mengantisipasi kebutuhan pangan menjelang Ramadan.
Dea Andriyawan | 09 April 2019 15:26 WIB
Pasar Tradisional. - Antara

Bisnis.com, BANDUNG — Dewan Ketahanan Pangan (DKP) Kota Bandung tengah bersiap mengantisipasi kebutuhan pangan menjelang Ramadan. Hal tersebut dilakukan guna memastikan persediaan pangan aman dan tidak terjadi lonjakan harga.

Sekretaris Dewan Ketahanan Pangan sekaligus Plt. Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bandung, Elly Wasliah mengimbau agar warga tidak melakukan “panic buying” atau berbelanja di luar kebutuhan hanya karena takut harga naik.

"Justru sikap itu yang harus dihindari. Jangan panic buying. Kita harus bijak saat berbelanja. Belilah sesuai kebutuhan, bukan keinginan," tutur Elly di sela-sela Rakor DKP Kota Bandung di Best Western Hotel, Selasa (9/4/2019).

Elly meyakinkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung akan berupaya mengamankan ketersediaan pangan, terutama telur, daging ayam, dan daging sapi. Karena setiap menjelang Ramadan dan lebaran, komoditas tersebut meningkat permintaannya.

Sebagai contoh, dalam kondisi normal kebutuhan telur Kota Bandung adalah 120 ton per hari. Kebutuhan tersebut 70% dipasok dari Blitar, Jawa Timur. Sedangkan 30% dikirim dari Priangan Timur.

"Bayangkan jika produksi di Blitar ada masalah, apa yang akan terjadi di Kota Bandung?" ujarnya.

Maka dari itu, pihaknya bekerja sama dengan Bank Indonesia dan Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Bandung telah datang ke Blitar untuk melaksanakan Memorandum of Understanding (MoU) dengan pemerintah setempat. Pemkot Bandung meminta agar bisa menambah pasokan terutama saat masa menjelang Ramadan dan lebaran yang permintaannya bisa sampai dua kali lipat.

"Diperkirakan kita butuh 240-250 ton telur ini menjelang Ramadan, karena Kota Bandung itu banyak produsen kuenya, baik kue basah maupun kue kering," imbuhnya.

Demikian halnya dengan daging sapi. Normalnya, Rumah Potong Hewan (RPH) Kota Bandung menyembelih 80 ekor sapi per hari. Namun menjelang Ramadan dan Idulfitri, jumlah permintaan daging sapi bisa naik berkali-kali lipat.

Pada H-7 Ramadan tahun lalu, RPH Kota Bandung memotong 400 ekor sapi dalam semalam. Sedangkan pada H-7 lebaran, permintaan daging sapi melonjak sampai 700 ekor dalam sehari.

Dispangtan Kota Bandung mencatat, Kota Bandung membutuhkan 33.000 ekor sapi dalam setahun. Kebutuhan tersebut 97% dipenuhi dengan sapi impor karena produsen sapi lokal hanya mampu berkontribusi 3%.

"Untuk menyikapi itu maka kami akan meminta kepada para ‘feedloter’ atau para pengusaha sapi potong meningkatkan pasokannya. Karena manakala pasokan tidak meningkat, konsekuensinya harga daging sapi di Kota Bandung mengalami lonjakan," tutur wanita yang kini menjabat kepala Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian itu.

Di sisi lain, pengamanan pasokan daging ayam juga menjadi perhatian. Elly mengaku akan berkoordinasi dengan para produsen daging ayam di Priangan Timur, khususnya Kabupatan Ciamis.

"Dalam kondisi normal, kita butuh daging ayam sekitar 600.000 ekor per hari. Menjelang Ramadan, kenaikannya sama dengan sapi, bisa sampai 900.000 ekor. Sehingga kami akan berkoordinasi dengan daerah pemasok," paparnya.‎

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bandung, Ramadan

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup