Jokowi Travelling Story : Kerinci 1983 Tangkal Hoaks

Peluncuran 'Jokowi Travelling Story: Kerinci 1983' tidak hanya untuk menceritakan petualangan Presiden Joko Widodo atau Jokowi saat muda bersama rekan-rekannya dari Mapala Silvagama Fakultas Kehutanan UGM berhasil mencapai puncak Kerinci, tapi juga menangkal hoaks yang sekarang bermunculan.
Newswire | 09 April 2019 00:41 WIB
Ketua panitia peluncuran buku 'Jokowi Travelling Story: Kerinci 1983', Toein Bernardhie Radix (kanan) berbincang dengan salah satu anggota Mapala Silvagama UGM di Senayan, Jakarta, Senin (8/4/2019). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -  Peluncuran 'Jokowi Travelling Story: Kerinci 1983' tidak hanya untuk menceritakan petualangan Presiden Joko Widodo atau Jokowi saat muda bersama rekan-rekannya dari Mapala Silvagama Fakultas Kehutanan UGM berhasil mencapai puncak Kerinci, tapi juga menangkal hoaks yang sekarang bermunculan.

"Untuk menepis hal-hal yang tidak diinginkan. Kita luncurkan buku ini. Supaya orang tahu inilah sumber yang paling benar tentang kisah Kerinci 1983," ujar Toein Bernadhie Radix, ketua panitia peluncuran buku tersebut di Senayan, Senin (8/4/2019).

Toein menegaskan peluncuran ini juga dimaksudkan untuk membantah hoaks yang beredar bahwa presiden tidak pernah menuntut ilmu di UGM.

"Banyak beredar di luar tuduhan Pak Jokowi itu tidak pernah kuliah di Gadjah Mada. Buku ini membuktikan dia pernah mendaki bersama, ada fotonya. Jadi, mestinya ini cukup bisa menjadi sumber autentik Pak Jokowi itu anak kehutanan," ujarnya.

Namun, Toein membantah peluncuran buku ini memiliki tujuan politik.

"Kita tidak ingin terseret politik seperti itu. Tapi, banyak beredar dia bukan mahasiswa kehutanan. Sedangkan kita sebagai Mapala kehutanan merasa itu klub saya. Saya saksi mata ini benar adanya. Ini sedikit banyak meng-clear-kan nama klub kita juga," tegas mantan Wakil Ketua Mapala Silvagama itu

Dalam acara peluncuran tersebut, diceritakan bagaimana Jokowi itu di masa mudanya sebagai mahasiswa pernah bermimpi menaiki pesawat untuk pertama kalinya.

Fakta tersebut terungkap dalam acara peluncuran buku 'Jokowi Travelling Story: Kerinci 1983' dan diceritakan oleh rekan-rekan pendakian presiden yang akrab dipanggil Jokowi itu.

"Dulu mahasiswa tahun 80-an itu 'ndeso' banget. Begitu dengar ada ekspedisi Kerinci. Iming-imingnya naik Hercules. Semua yang mau ikut itu tidak pernah naik pesawat, termasuk Jokowi," ujar Bambang Supriyambodo ketika ditemui di acara peluncuran.

Meski akhirnya Jokowi dan 12 rekannya dari Mahasiswa Pecinta Alam (Mapala) Silvagama Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada itu gagal naik pesawat untuk pertama kalinya, mereka tetap berhasil sampai ke puncak Gunung Kerinci pada 1983.

"Yang pertama kali sampai ke puncak itu Jokowi, saya yang kedua," ujar rekan pendakian Jokowi yang lain, Totok Suripto.

Buku 'Jokowi Travelling Story: Kerinci 1983' menceritakan tidak hanya pendakian Silvagama.

Dalam buku itu dikisahkan juga bagaimana dalam perjalanan ke Padang, Jokowi muda dan 12 rekannya menghadapi berbagai kejadian tidak terduga seperti dihadang begal dan mengalami kecelakaan bus.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, ugm

Sumber : Antara
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top