Capres-Cawapres, Berhentilah Saling Sindir

Kampanye yang dilakukan calon presiden dan wakil presiden belakangan ini dinilai belum menyentuh persoalan substantif.
Reni Lestari | 10 November 2018 15:40 WIB
Pasangan calon Presiden Joko Widodo-Maruf Amin (kanan) dan pasangan capres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno berdoa, di sela-sela pengambilan undian nomor urut untuk Pilpres 2019, di kantor Komisi Pemilihan Umum, Jakarta, Jumat (21/9/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Kampanye yang dilakukan calon presiden  (capres) dan calon wakil presiden  (cawapres) belakangan ini dinilai belum menyentuh persoalan substantif.

Pengamat politik sekaligus Direktur Eksekutif Lingkar Madani Indonesia (LIMA) Ray Rangkuti menilai, ungkapan saling sindir antar-calon presiden yang terjadi belum lama ini merupakan hal yang tidak perlu dalam sebuah proses demokrasi.

Polemik sindiran yang dimaksud yakni ungkapan "wajah boyolali" yang dilontarkan calon presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto dan istilah "politikus genderuwo" yang diungkapkan Joko Widodo (Jokowi).

"Dalam situasi  hampir semua tindakan dan ucapan para capres dimasalahkan, ungkapan ini akan kembali menghangatkan suasana politik kita. Akhirnya, publik kita hanya ribut soal ungkapan yang sebenarnya tidak perlu," kata Ray dalam keterangan tertulis kepada Bisnis, Sabtu (10/11/2018).

Wajah kampanye Indonesia, lanjut Ray, seolah hanya seperti bertarung mengungkapkan ungkapan yang saling menyindir namun tak masuk ke soal-soal substantif. Menurutnya, pengungkapan istilah-istilah seperti itu, tak menguntungkan kepada kedua belah pihak. Justru aroma negatifnya yang besar, khususnya kepada Jokowi.

"Sikap diam Jokowi selama ini atas berbagai sindiran atau bahkan fitnah yang menghujamnya justru yang membuat simpati atasnya menguat. Cara beliau menjawab seluruh sindiran, nyinyiran dan bahkan fitnah dengan fokus melaksanakan tugasnya justru jauh lebih efektif membuat elektabilitasnya naik dari pada sibuk dengan urusan ungkapan yang sekalipun tepat," jelasnya.

Menurut Ray hendaknya kedua belah pihak berhenti untuk saling melempar ungkapan sindiran, karena selain tidak mendidik masyarakat secara politik juga potensial untuk menjadi perdebatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kampanye pemilu, Pilpres 2019

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top