Ini Misi Yang Dibawa Jokowi ke KTT Asean

Presiden Joko Widodo dijadwalkan menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asean dengan komitmen untuk segera menyelesaikan pembahasan Regional Comprehensive Economic Patnership (RCEP).
Amanda Kusumawardhani | 08 November 2018 20:36 WIB
Presiden Joko Widodo menyampaikan arahan pada Pembekalan Calon Anggota DPR Partai Hanura di Ancol, Jakarta, Rabu (7/11/2018). Presiden memberikan arahan kepada 427 orang Calon Anggota DPR Partai Hanura periode 2019-2024. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo dijadwalkan menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asean dengan komitmen untuk segera menyelesaikan pembahasan Regional Comprehensive Economic Patnership (RCEP).

Menteri Luar Negeri Retno L. P. Marsudi mengatakan Presiden Jokowi akan berkunjung ke Singapura untuk menghadiri KTT Asean yang digelar 13-15 November 2018.

"Ada dua isu, Presiden akan mempresentasikan konsep mengenai masalah Indo Pacifik. Kedua mengenai RCEP dimana Indonesia menjadi ketua negotiator team," katanya di Istana Negara, Kamis (8/11/2018).

Menurutnya, pada kesempatan itu, para pemimpin akan memberikan komitmen lebih agar negosiasi RCEP ini segera diselesaikan. RCEP yang terdiri dari 16 negara ini dinilainya akan menjadi satu blok dagang yang sangat besar sehingga penyelesaian negosiasi tersebut akan menjadi fokus bagi semua negara.

Lamanya pembahasan negosiasi RCEP diakuinya disebabkan oleh banyaknya negara yang terlibat sedangkan tiap negara memiliki kepentingannya masing-masing.

"Bernegosiasi dengan 16 negara, yang kita ambil saja contohnya ada Asean sebenarnya lebih mudah karena kita sudah punya komitmen. Tetapi di situ ada India, ada Tiongkok, ada Australia, New Zealand. Oleh karena itu kita terus berusaha untuk menjembatani antara gap posisi tersebut," tambahnya.

Tag : jokowi
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top