Warung Kopi di Palu Mulai Buka, Relawan Dapat Harga Khusus

Beberapa warung kopi di Kota Palu, Sulawesi Tengah, mulai buka kembali setelah pada sepuluh hari lalu ibu kota Sulawesi Tengah dilanda gempa, tsunami dan likuifaksi.
Newswire | 10 Oktober 2018 10:14 WIB
Tiga anak korban gempa makan di luar tenda pengungsian, di Sigi, Sulawesi Tengah, Rabu (3/10/2018). - Reuters/Beawiharta

Bisnis.com, PALU - Beberapa warung kopi di Kota Palu, Sulawesi Tengah, mulai buka kembali setelah pada sepuluh hari lalu ibu kota Sulawesi Tengah dilanda gempa, tsunami dan likuifaksi.

"Untuk para relawan, bayar seikhlasnya," kata Syahril, salah seorang pemilik warung kopi di kawasan Jembatan I Palu, Selasa (9/10/2018).

Harga khusus diberlakukan untuk kalangan sukarelawan, sedangkan bagi konsumen biasa, harga segelas kopi sebesar Rp10.000.

Warung kopi Syahrul dilengkapi beberapa meja sederhana, dan hanya dibuka mulai sore hingga malam hari.

Di warung kopi itu ada tulisan "Kami sudah tersenyum kembali. Palu bangkit lagi. Warkop sudah kembali buka." "Kami buka sampai malam, sampai sepi pembeli," ujarnya.

Di Palu, harga segelas kopi berkisar antara Rp10.000  hingga Rp15.000. Pascabencana, berbagai warung kopi tidak beraktivitas, dan sebagian menjadi posko penyaluran bantuan bagi korban bencana.

Beberapa hari ini, Kota Palu mulai berangsur-angsur bangkit kembali. Aktivitas perdagangan besar hingga usaha kecil mulai mengeliat di tengah suasana wilayah yang porak poranda.

 Salah seorang sukarelawan pemulihan pascagempa Palu-Donggala-Sigi yang singgah di warung itu merasa bersyukur, karena aktivitas perekonomian di Palu mulai berangur-angsur pulih.

"Jika masyarakat sudah mulai berjualan, pembeli sudah mulai berdatangan, saya yakin Palu akan kembali seperti dulu lagi," kata Fadil, asal Kota Kendari.

Sumber : Antara

Tag : gempa, Gempa Palu
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top