Mahasiswa Indonesia dan Korsel Berkolaborasi Kembangkan Wisata di Batam

Mahasiswa Indonesia dan Korea bekerjasama dalam mengatasi permasalahan turisme di Batam.
Mia Chitra Dinisari | 25 Juli 2018 11:13 WIB

Kabar24.com, JAKARTA - Mahasiswa Indonesia dan Korea bekerjasama dalam mengatasi permasalahan turisme di Batam.

Kerjasama itu dijalin antara program studi Technopreneurship Surya University berkolaborasi dengan Catholic University of Daegu (DCU) Korea Selatan, Universitas Internasional Batam, SociopreneurID dan Ruang Kreasi Batam.

30 peserta yang terdiri dari 10 orang mahasiswa Indonesia dan 20 orang mahasiswa Korea Selatan itu, mengadakan rangkaian acara pembekalan untuk mendorong lahirnya inovasi yang mampu memecahkan persoalan real di lapangan yang diberi nama UIB International Start Up Camp.

Dessy Amiandrina,SocioteknopreneurID Universitas Surya mengatakan tujuan dari acara ini adalah untuk melahirkan ide-ide yang dapat diaplikasikan dalam menyelesaikan permasalahan turisme di Kota Batam. Untuk itu, acara ini dibuat seperti sebuah camp dengan model experiential learning yang mengasyikkan dan kreatif.

Dia menjelaskan rangkaian acara terdiri dari Empathy Week yaitu peserta diajak untuk melakukan observasi ke tempat-tempat wisata yang ada di Batam seperti mall, tourist spot dan rumah ibadah.

Sebelumnya peserta juga diajak untuk mengikuti industrial visit di Malaysia dan Singapura untuk mengunjungi beberapa perusahaan dan pariwisata yang ada di kedua negara tersebut. Setelah melakukan observasi, peserta melakukan tahapan ideasi untuk menemukan solusi dari permasalahan yang mereka temukan di lapangan.

Selama camp, peserta juga mengikuti English Class yang mengajarkan mereka tentang cara melakukan presentasi yang baik dan benar dalam Bahasa Inggris. Selain itu, peserta juga mengikuti Cultural Week yang memperkenalkan budaya Indonesia seperti tarian daerah, membatik, dan Bahasa Indonesia.

Pada akhir acara, peserta mempresentasikan ide inovasinya dihadapan lima orang juri secara berkelompok. Kelima juri tersebut adalah Dessy Aliandrina yang merupakan founder dari SociopreneurID, Heru Wijayanto perwakilan dari Technopreneurship Surya University, Arseto Pinontoan yang merupakan co-founder Ruang Kreasi, Rizqi Anantia sebagai Kepala Entrepreneur Center UIB, dan Tony Wibowo Head of International Relation Office UIB.

Ide-ide yang dihasilkan, diharapkan dapat membantu meningkatkan pengembangan industri kreatif, terutama pariwisata, yang ada di kota Batam.

Tag : pendidikan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top