Asian Games 2018, KLHK Kawal Agar Indonesia Bebas Asap

Perhelatan akbar olahraga Asian Games 2018 sudah di depan mata. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengerahkan upaya maksimal untuk mengawal Indonesia bebas asap, sebagaimana keberhasilan dua tahun sebelumnya.
Herdiyan | 20 Juli 2018 05:00 WIB
Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Raffles B. Panjaitan. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Perhelatan akbar olahraga Asian Games 2018 sudah di depan mata. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengerahkan upaya maksimal untuk mengawal Indonesia bebas asap, sebagaimana keberhasilan dua tahun sebelumnya.

Titik api yang mulai muncul di beberapa provinsi rawan seperti Sumatra Selatan, Jambi, dan Riau, diatasi sejak dini. Upaya antisipasi dan pemadaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla) dilakukan tim terpadu setiap hari dengan melibatkan Manggala Agni KLHK, TNI, Polri, pihak swasta, Masyarakat Peduli Api (MPA), dan aparat desa.

“Khusus menghadapi Asian Games, kami telah mendapat arahan dari Bu Menteri [Siti Nurbaya Bakar] untuk siaga penuh. Upaya pencegahan hingga pemadaman, termasuk patroli dilakukan tiap hari. Kita mengajak masyarakat menjaga bersama-sama,” kata Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK Raffles B. Panjaitan melalui rilis pada media, Kamis (19/7/2018).

KLHK saat ini telah menyiagakan dan sudah mengoperasikan Manggala Agni di 11 provinsi rawan kebakaran dalam 34 daerah operasi dengan kekuatan 1.889 personil. Tim itu telah dilengkapi dengan sarana prasarana pengendalian karhutla.

KLHK juga menyiagakan Brigade Pengendalian Kebakaran Hutan yang ada di Balai Konservasi Sumber Daya Alam dan Taman Nasional, serta dalam KPH. “Di Sumsel saat ini ada lima Brigade Dalkarhutla sedang dibentuk dan dilatih oleh KLHK,” ungkap Raffles.

KLHK juga menyiagakan MPA yang sudah dibentuk dan sampai saat ini dalam pembinaan KLHK dengan jumlah 9.963 personil di seluruh Indonesia.   

Upaya pencegahan juga dilakukan melalui patroli terpadu pencegahan karhutla di 300 posko desa di 8 provinsi rawan. Kegiatan ini melibatkan unsur Manggala Agni KLHK, TNI, Polri, pemerintah daerah, dan masyarakat desa.

“Tim ini setiap hari melakukan deteksi dini dan sosialisasi penyadartahuan kepada masyarakat dengan tujuan peningkatan partisipasi masyarakat dalam pencegahan karhutla. Kita lakukan secara door to door,” jelas Raffles.

Pada tahapan deteksi dini, KLHK setiap hari melaksanakan pemantauan hotspot, pantauan sebaran asap, dan indeks standar pencemaran udara (ISPU). Untuk deteksi dini, di tingkat lapangan ditindaklanjuti dengan pengecekan hotspot pada wilayah-wilayah prioritas dan tingkat kepercayaan tinggi.

“Hal ini dilaksanakan agar kejadian kebakaran dapat ditangani sedini mungkin,” tegas Raffles.

Khusus untuk Sumatra Selatan yang akan menjadi tuan rumah ajang Asian Games 2018, telah dibentuk Posko Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Karhutla, dari tingkat desa hingga provinsi.

“Koordinasi dilakukan secara berjenjang dan setiap kejadian kebakaran di lapangan dapat segera dilaporkan dan ditangani sebelum kebakaran meluas,” jelas Raffles.

Terkait dengan kejadian karhutla di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, sejak Rabu (18/7/2018) sore, titik api sudah berhasil dipadamkan.

Tag : kebakaran hutan, Asian Games 2018, Karhutla
Editor : Herdiyan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top