Kementerian PUPR Kirimkan Alat Berat dan Peralatan ke Lokasi Banjir Bandang Banyuwangi

Kementerian PUPR Kirimkan Alat Berat dan Peralatan ke Lokasi Banjir Bandang Banyuwangi
Irene Agustine | 25 Juni 2018 02:33 WIB
Petugas dengan alat berat membersihkan lumpur akibat banjir bandang yang melanda Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (22/6/2018). - ANTARA/Tulus Harjono

Bisnis.com, JAKARTA -- Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengirimkan sejumlah alat berat dan peralatan untuk membantu pembersihan lumpur akibat banjir bandang yang terjadi di Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.

Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Endra S. Atmawidjaja mengatakan sejumlah alat yang dikirimkan yakni 2 excavator, 6 unit Hidran Umum dan telah terpasang di desa sumber Arum, 2 unit Mobil penghancur lumpur, 4 Unit dump truk dan 2 unit Mobil Tanki Air (MTA).

"Kementerian PUPR melalui Balai Besar Wilayah Sungai Brantas, Ditjen Sumber Daya Air telah melakukan pembersihan sedimen di Jembatan Garit dan Bendung Garit menggunakan eksavator dan dump truck," kata Endra dalam keterangan resmi, Minggu (24/6/2018).

Endra mengatakan banjir bandang yang terjadi pada Jumat, (22/6/2018) tersebut mengakibatkan 23 rumah rusak berat, 118 rumah rusak sedang 118 dan 274 rumah rusak ringan.

Sebelumnya, banjir mengakibatkan Jembatan Garit di Kec. Singojuruh tersumbat oleh material (pasir dan batang kayu) sehingga air meluap ke perkampungan Desa Alasmalang Kec. Singojuruh setinggi 1 meter diatas aspal jalan raya.

Banjir juga mengakibatkan Bendung Garit di hulu Jembatan Garit untuk irigasi 475 ha mengalami penimbunan material disekitar bendung dan intake serta saluran pembawa sepanjang 260 meter. Namun kondisi bendung dan bangunan intake serta saluran masih baik.

Banjir juga merusak intake air yg mengakibatkan kesulitan air bersih di kecamatan Songgon khusus di desa Sumber Arum.

Adapun, untuk bantuan pemenuhan kebutuhan air bersih, Kementerian PUPR melalui Ditjen Cipta Karya bekerja sama dengan PDAM Banyuwangi.

Sebelum banjir bandang terjadi, hujan lebat sejak hari Kamis tanggal 21 Juni 2018 turun di sekitar Gunung Raung. Akibatnya terjadi longsor di sekitar area Gunung Raung pada hari Jumat tanggal 22 Juni 2018.

Longsoran tersebut terbawa oleh aliran air di Sungai Badeng akibatnya terjadi penyumbatan material di Sungai Badeng yang mengakibatkan banjir di desa Alas Malang.

Tag : banjir
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top