Diduga Overload, KM Arista Karam di Perairan Makassar

Kapal Motor (KM) Arista yang karam di Perairan Makassar, Rabu (13/6/2018) siang, diduga disebabkan karena kelebihan muatan.
Amri Nur Rahmat | 13 Juni 2018 21:20 WIB
Warga melakukan pencarian korban kapal motor Arista yang tenggelam menggunakan kapal rakyat di Pelabuhan Rakyat Paotere, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (13/6/2018). - ANTARA/Abriawan Abhe

Bisnis.com, MAKASSAR - Kapal Motor (KM) Arista yang karam di perairan Makassar, Rabu (13/6/2018) siang, diduga disebabkan karena kelebihan muatan.

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Dicky Sondani mengatakan indikasi tersebut diperkuat oleh temuan bahwa KM Arista merupakan kapal nelayan yang idealnya memiliki kapasitas hanya 15 orang.

"Tentu saja overload, apalagi ini kapal nelayan, tetapi justru digunakan untuk mengangkut penumpang yang jumlahnya lebih dari dua kali kapasitas idealnya," tutur dia saat dihubungi Bisnis, Rabu (13/6/2018) malam.

Kondisi tersebut diperparah karena KM Arista mengangkut logistik hingga sepeda motor bersama dengan lebih dari 37 penumpang yang menjadi korban dari tenggelamnya kapal tersebut.

Dicky menguraikan, sebagian besar penumpang KM Arista merupakan warga Pulau Baranglompo yang bertolak dari Pelabuhan Paotere Makasar usai berbelanja untuk kebutuhan Lebaran.

Sebelumnya, KM Arista karam di perairan Makassar atau sekitar 5 mil dari Pelabuhan Paotere setelah dihantam ombak besar.

Kendati demikian, Dicky belum merincikan langkah penyidikan perihal adanya indikasi pidana dari karamnya KM Arista yang ditengarai dipicu oleh kelalaian dari nakhoda kapal pengangkut penumpang antarpulau tersebut.

Tag : makassar, kapal tenggelam
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top