Negara-negara G7 Berjuang Mencapai Kesepakatan

Para pemimpin kelompok G7 meluruskan perbedaan pendapat mereka, khususnya dengan Presiden AS Donald Trump, dalam pertemuan pada Jumat (8/6/2018).
Dwi Nicken Tari | 09 Juni 2018 12:40 WIB
Dari kiri: Presiden Konsil Eropa Donald Tusk, PM Inggris Theresa May, Kanselir Jerman Angela Merkel, Presiden AS Donald Trump, PM Kanada Justin Trudeau, Presiden Prancis Emmanuel Macron, PM Jepang Shinzo Abe, PM Italia Giuseppe Conte, dan Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker berfoto bersama dalam KTT G7 di La Malbaie, Quebec, Kanada, Jumat (8/6). - Reuters/Yves Herman

Bisnis.com, JAKARTA – Para pemimpin kelompok G7 meluruskan perbedaan pendapat mereka, khususnya dengan Presiden AS Donald Trump, dalam pertemuan pada Jumat (8/6/2018).

Hal itu pun memperlihatkan bahwa negara-negara G7 masih dapat bekerja sama.

Seiring berakhirnya pertemuan hari pertama Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di La Malbaie, Quebec, Kanada, para pemimpin negara G7 tampak kesulitan mencapai kesepahaman sebelum akhirnya sebuah komunike resmi ditandatangani.

Harapan hampir hilang bahwa para pemimpin G7 dapat membuat konsensus. Pasalnya, Trump dan sebagain pemimpin G7 lainnya telah melangkah menuju perseteruan di dalam KTT tersebut.

Selama hari pelaksanaan KTT, Trump mencuitkan keluhannya lewat akun Twitter tentang tuan rumah PM Kanada Justin Trudeau yang “membuat naik darah” dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Trump menyatakan kedua pemimpin negara tersebut menolak untuk mengambil langkah dalam posisi perdagangan dengan AS.

Kendati demikian, ketika Trump akhirnya duduk berhadapan dengan Macron, dia menggembar-gemborkan ada kemajuan di dalam isu perdagangan yang tengah diupayakannya. Alih-alih membalas Trump, Macron malah memancing pembicaraan mengenai basis dasar pentingnya peran G7.

“Untuk hari ini, menurut saya, lebih penting untuk meyakinkan mitra AS kita untuk menguatkan susunan [G7]  sebagai penjamin tatanan dunia, daripada mencari sesuatu yang baru, yang lebih menantang, dan lebih sulit,” kata Presiden Uni Eropa Donald Tusk, seperti dilansir Bloomberg, Sabtu (9/6).

Kantor Pemerintah Kanada menyatakan negara-negara G7 bersama-sama akan membentuk komunike yang ditandatangani oleh seluruh pemimpin negara anggotanya pada Sabtu (9/6).

Namun, diakui masih ada ketidaksepahaman di antara para pemimpin, khususnya dengan AS. Akan tetapi, tujuan utama untuk mencapai kesepakatan di dalam isu-isu besar tetap dipertahankan.

Di sela-sela pertemuan tersebut, para pemimpin G7 juga membicarakan isu perdagangan. Mereka membahas kelanjutan Organisasi Dagang Dunia (WTO), Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA), serta tarif baja dan aluminium yang baru-baru ini dikenakan Trump kepada Kanada dan Uni Eropa (UE).

Adapun, pejabat Jerman mengungkapkan jika Trump menolak untuk menandatangani komunike, hal itu tidak akan menjadi akhir dari G7 tapi tetap akan menjadi sinyal yang mengkhawatirkan.

“Di dalam budaya diskusi terbuka, mungkin saja kita tidak sepakat untuk semua poinnya. Namun, akan lebih jujur jika kita dapat membicarakan perbedaan pendapat dan melanjutkan kerja untuk menyelesaikannya, daripada berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja,” kata Kanselir Jerman Angela Merkel.

Tag : G7
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top