Skandal McCabe Versus Donald Trump

Peristiwa pemecatan pejabat FBI Andrew McCabe oleh Jaksa Agung Amerika Serikat (AS) Jeff Sessions pada hari Jumat (16/3/2018), memojokkan McCabe untuk mengatakan bahwa sebenarnya dirinya menjadi sasaran, karena dia adalah saksi penting soal apakah Presiden Donald Trump mencoba menghalangi penyelidikan Rusia.
M.Richard | 17 Maret 2018 17:28 WIB
Pejabat FBI Andrew McCabe - Reuters

Kabar24.com, JAKARTA - Peristiwa pemecatan pejabat FBI Andrew McCabe oleh Jaksa Agung Amerika Serikat (AS) Jeff Sessions pada hari Jumat (16/3/2018), memojokkan McCabe untuk mengatakan bahwa sebenarnya dirinya menjadi sasaran, karena dia adalah saksi penting soal apakah Presiden Donald Trump mencoba menghalangi penyelidikan Rusia.

Dikutip dari berita Reuters, McCabe yang memainkan peran penting dalam investigasi biro Hillary Clinton dan campur tangan Rusia pada pemilihan AS tahun 2016, membantah klaim tersebut dan mengatakan bahwa dia menghadapi pembalasan oleh administrasi Trump.

Dalam pernyataan tertulisnya, McCabe mengatakan bahwa dia yakin ditargetkan secara politis, karena dia menguatkan klaim mantan Direktur FBI James Comey bahwa Trump mencoba menekannya untuk membatalkan penyelidikan Rusia tersebut.

Seperti diketahui, Trump menggulingkan Comey tahun lalu dan mengakui dalam sebuah wawancara di televisi bahwa dia memecat Comey karena hal Rusia ini.

Pemecatan McCabe terjadi dua hari sebelum ulang tahunnya yang ke-50, saat dia berhak untuk pensiun dari Biro Investigasi Federal dengan uang pensiun penuhnya. Peristiwa ini - yang terjadi sembilan bulan setelah Trump memecat Comey - akan menempatkan pesangon pensiun yang akan diterimanya terancam dibatalkan.

Hal ini juga kemungkinan akan menimbulkan pertanyaan publik, apakah McCabe menerima hukuman yang terlalu berat, karena tekanan politik oleh presiden Partai Republik, yang telah mengecam McCabe melalui Twitter untuk meminta penggulingannya.

Buka Jalan

Pemecatan Comey akan membuka jalan bagi Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein untuk memanfaatkan penasihat khusus Robert Mueller, yang sekarang memimpin penyelidikan tentang kemungkinan kolusi antara kampanye Trump dan Rusia.

"Saya dipilih dan diperlakukan seperti ini karena peran yang saya mainkan, tindakan yang saya ambil, dan kejadian yang saya saksikan setelah pemecatan James Comey," McCabe mengatakan dalam pernyataannya, yang dikutip dari laman Reuters, Sabtu (17/3/2018).

"Serangan terhadap kredibilitas saya adalah salah satu bagian dari usaha yang lebih besar, untuk menodai FBI, penegak hukum, dan profesi intelijen secara lebih umum," lanjutnya.

Adapun, Trump mengirim pesan di akun twitternya Sabtu (17/3/2018) pagi, memuji aksi tersebut dan melengserkan McCabe dan Comey.

"Andrew McCabe FIRED, hari yang menyenangkan bagi pria dan wanita pekerja keras FBI - Hari besar untuk demokrasi. James Comey adalah bosnya dan membuat McCabe terlihat seperti seorang paduan suara. Dia tahu semua tentang kebohongan dan korupsi yang terjadi di tingkat tertinggi FBI! " tulis Trump.

McCabe telah turun dari jabatannya sebagai Deputi Direktur FBI pada bulan Januari, namun tetap cuti sambil menunggu pensiun. Kepergiannya dipicu oleh sebuah laporan kritis dari inspektur jenderal Departemen Kehakiman yang akhirnya memimpin Kantor Tanggung Jawab Profesional FBI.

Laporan yang belum dipublikasikan tersebut mengatakan, McCabe telah menyesatkan para penyidik tentang hubungannya dengan mantan reporter Wall Street Journal yang sedang menulis tentang peran McCabe dalam penyelidikan yang diajukan ke Clinton, termasuk sebuah penyelidikan terhadap yayasan amal keluarga Clinton tersebut.

Pertarungan

Dalam keterangannya, McCabe membantah pernah menyesatkan penyidik. Dia mengatakan, pelepasan laporan inspektur jenderal tersebut dipercepat karena dia bersaksi sebelum Komite Intelijen Rumah Tangga AS mengungkapkan bahwa dia dapat mendukung klaim Comey.

Pertarungan Comey telah menjadi inti pertanyaan apakah Trump secara tidak sah berusaha menghalangi penyelidikan Rusia. McCabe berpotensi menjadi saksi penting dalam penyelidikan Mueller.

Trump dan anggota Partai Republik lainnya telah menuduh McCabe memiliki bias dan konflik politik sehubungan dengan pengawasan investigasi yang berkaitan dengan Clinton.

Padahal, Mc Cabe adalah seorang Republikan sepanjang masa yang bekerja di FBI selama lebih dari 20 tahun

Beberapa kritik itu berasal dari fakta bahwa istrinya Jill McCabe adalah seorang Demokrat, dan menerima sumbangan untuk kampanye Senat negara bagian Virginia yang gagal pada tahun 2015 dari Terry McAuliffe, yang mana pada saat itu menjabat sebagai gubernur negara bagian dan sekutu Clintons.

Pihak FBI mengatakan, McCabe tidak mulai mengawasi penyelidikan sampai setelah kampanye istrinya berakhir dan karena itu tidak memiliki konflik kepentingan.

Sumbangan

Di Twitter tahun lalu, Trump mempertanyakan mengapa McCabe diizinkan untuk mengawasi penyelidikan terhadap penggunaan server email pribadi Clinton, sementara istrinya menerima sumbangan dari boneka Clinton. Trump mengatakan bahwa McCabe berlomba-lomba untuk pensiun dengan penuh manfaat.

Menurut seorang sumber yang ahli dalam masalah ini, Trump juga meminta McCabe yang dia pilih dalam pemilihan presiden dan menyebut istri McCabe sebagai pecundang

Selanjutnya, kata sumber tersebut, McCabe yang awalnya tidak menanggapi pertanyaan Trump tersebut, kemudian mengatakan kepada Trump bahwa dia tidak memberikan suara pada 2016.

Ketika ditanya tentang hal ini pada bulan Januari, Trump mengatakan, dirinya tidak ingat meminta McCabe siapa yang dia pilih.

Laporan inspektur jenderal sebagian besar terfokus pada bagaimana McCabe menjawab pertanyaan tentang apakah dia membocorkan kepada pers sebelum sebuah cerita yang mengkritik pengawasannya terhadap penyelidikan yayasan Clinton.

McCabe berpendapat, dia tidak menganggap ini sebagai kebocoran, melainkan sebagai pengungkapan resmi yang biasa terjadi di Washington antara wartawan dan pejabat pemerintah.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Donald Trump

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top