Isu Ijazah Palsu Goyang Cawabub Puncak Alus Murib

Alus Murib pun mengaku segera melaporkan para pihak yang menyebarkan isu bahwa ia menggunakan ijazah palsu sebagai salah satu syarat untuk maju pilkada 2018.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Maret 2018  |  13:28 WIB

Bisnis.com, JAYAPURA – Isu penggunaan ijazah palsu menganggu calon wakil bupati (Cawabup) Puncak, Papua, Alus Utaringgen Kulua Murib.

Alus Murib pun mengaku segera melaporkan para pihak yang menyebarkan isu bahwa ia menggunakan ijazah palsu sebagai salah satu syarat untuk maju pilkada 2018.

“Dalam satu dua hari ke depan, saya bersama tim kuasa hukum dan pengusung akan melaporkan para pihak yang menyebar isu ijazah palsu ke Mapolda Papua,” kata Alus Murib saat berada di Kota Jayapura, Papua, Jumat (2/3/2018).

Menurut dia, isu tersebut sangat mengganggunya sebagai politisi dari Puncak yang menyandang gelar sarjana S1 dari STIE Makassar, Sulawesi Selatan yang kini maju sebagai peserta pilkada 2018.

“Isu ini sangat menggangu saya dan keluarga besar Kulua Murib. Tim pendukung atau pengusung telah merestui saya untuk laporkan pembuat isu ini ke Mapolda Papua terkait pencemaran nama baik sehingga nama saya bisa dipulihkan,” katanya.

Alus balik menuding bahwa oknum penyebar isu telah memalsukan sejumlah keterangan dari pihak terkait, mulai surat keterangan dari lembaga pendidikan hingga instansi berwenang.

“Mereka telah palsukan surat keterangan dengan isi ijazah saya palsu, termasuk surat dari pengadilan, saya duga mereka buat sendiri,” kata Alus.

Terkait dengan dugaan ijazah palsu yang dituduhkan kepada Alus Murib, Ketua KPU Papua Adam Arisoy berpendapat bahwa KPU hanya sebatas melakukan verifikasi faktual di lembaga atau sekolah terkait, jika ada keterangan legalitas maka itu sah.

“Sementara ini, kan, keputusannya sah. Dia (Alus UK Murib) jadi lolos sebagai peserta pilkada sebagaimana keputusan KPU Puncak. Kalau dugaan ijazah palsu itu ranahnya Gakkumdu atau polisi,” kata Adam.

Ketua Panwas Kabupaten Puncak Hengki M Tinal membenarkan ada laporan dugaan ijazah palsu salah satu kandidat wakil bupati yang diterimanya.

“Ada. Laporan aduan itu atas nama Mendinus Kogoya yang masuk pada 15 Januari di Panwas Puncak dan kami telah rekomendasikan kepada Gakkumdu setempat untuk menindaklanjutinya,” katanya ketika ditemui di Kota Jayapura.

Terkait dugaan ijazah palsu, Hengki mengatakan tim Gakkumdu telah menelusuri ke sejumlah pihak hingga ke Jakarta dan Makassar untuk mendapatkan keterangan yang sahih.

“Tim Gakkumdu pada Kamis (1/3) siang baru balik dari Jakarta dan Makassar, mereka ambil berita acara diinstansi terkait. Nanti saya cek seperti apa hasilnya,” katanya.

Sementara itu, terkait adanya rencana pelaporan ke Mapolda Papua oleh Alus UK Murib terkait tuduhan yang dilayangkan kepadanya, Hengki mengatakan itu merupkan hak seseorang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Pilkada Serentak, Pilkada 2018

Sumber : Antara

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup