Ahok Korban Praktik Politik Kebencian

Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid menyebut praktik politik kebencian marak digelar dalam dipakai dalam Pemilihan Kepala Daerah atau Pilkada DKI Jakarta 2017.
JIBI | 23 Februari 2018 07:55 WIB
Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). - Instagram @basukibtp

Kabar24.com, JAKARTA - Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid menyebut praktik politik kebencian marak digelar dalam dipakai dalam Pemilihan Kepala Daerah atau Pilkada DKI Jakarta 2017.

Menurut Hamid politik Kebencian yang dipakai aktor negara dan non-negara untuk memecah belah masyarakat itu berdampak panjang. Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menjadi salah satu korbannya.

"Politik pembelahan ini membawa dampak sosial dan politik berkepanjangan," kata Usman saat konferensi pers di kantornya, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (22/2/2018).

Menurut Usman, vonis yang diterima Ahok, mantan Gubernur DKI Jakarta, adalah produk politik kebencian yang akan tercatat dalam sejarah HAM Indonesia. Usman mengatakan lawan politik Ahok menggunakan sentimen anti-Islam untuk memenjarakan Ahok.

"Pimpinan kelompok seperti FPI Rizieq Shihab menggunakan retorika kebencian untuk menggerakkan massa agar mendorong polisi memproses hukum Ahok atas tuduhan menista agama," kata Usman.

Menurut Usman, narasi kebencian terhadap Ahok tak lain didasari statusnya yang merupakan kelompok minoritas agama dan etnis. Tak cuma Ahok, diskriminasi terhadap kelompok minoritas di Indonesia juga menimpa pihak lain.

Selama 2017, Amnesty Internasional mencatat sebanyak 11 orang dihukum menggunakan pasal penodaan agama yang menyasar individu dari agama maupun keyakinan minoritas. Beberapa contohnya yaitu Ahmad Mushaddeq, Mahful Muis, Tumanurung dan Andry Cahya dari Gerakan Fajar Nusantara atau Gafatar.

Sumber : Tempo

Tag : ahok
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top