Keluarga Tertuduh Pembom NY: Serangan Itu 'Mimpi Buruk Kita'

Zulifikar Haider berharap putrinya akan mewujudkan the American dream saat menikah dengan sesama warga Bangladesh yang tinggal di Amerika Serikat, tetapi mimpi itu berubah menjadi mimpi buruk ketika keluarga tersebut melihat foto suaminya terluka setelah dituduh mencoba melontarkan bom di sebuah tempat ramai, Hub komuter York.
Martin Sihombing | 14 Desember 2017 13:22 WIB
Akayed Ullah, pelaku ledakan di lorong stasiun kereta bawah tanah yang terhubung dengan Port Authority Bus Terminal, satu blok dari Times Square, Manhattan, New York. - Reuters

Bisnis.com, DHAKA - Zulifikar Haider berharap putrinya akan mewujudkan the American dream saat menikah dengan sesama warga Bangladesh yang tinggal di Amerika Serikat, tetapi mimpi itu berubah menjadi mimpi buruk ketika keluarga tersebut melihat foto suaminya terluka setelah dituduh mencoba melontarkan bom di sebuah tempat ramai, Hub komuter York.

Keluarga Haider khawatir saat menantu laki-lakinya, Akayed Ullah, 27 tahun, tidak pernah bertemu dengan istrinya pada  Senin. Kekhawatiran mereka hanya memburuk saat istrinya menjerit saat menemukan gambar Ullah di internet, jatuh ke tanah dengan luka nyata di perutnya setelah bom itu menyala tapi gagal meledakkan.

"Bahkan dalam mimpi buruk kami yang terburuk, kami tidak dapat memperkirakan hal ini," kata Haider, 62, kepada Reuters pada  Rabu (13/12/2017) malam, setelah dua hari diinterogasi oleh polisi kontraterorisme Bangladesh.

Haider, seorang akuntan showroom perhiasan di Dhaka, mengatakan keluarganya tertegun oleh kabar  Ullah didakwa oleh Amerika Serikat dengan pelanggaran terorisme setelah dia mencoba meledakkan sebuah bom yang diikatkan ke pinggangnya di terowongan pejalan kaki yang menuju ke Times Square, melukai dirinya dan tiga lainnya.

"Tidak pernah ada indikasi dia akan melakukan ini, saya pikir ini adalah sebuah persekongkolan. Seseorang yang menjaga roza (puasa agama dalam Islam), membaca Alquran dan pergi ke masjid lima kali sehari tidak dapat melakukan tindakan keji seperti itu," Kata Haider.

Dia teringat akan kegembiraan saat keluarga Ullah menelepon dari Amerika Serikat pada  Desember 2015 untuk meminang  putrinya, Jannatul Ferdous Jui, sekarang berusia 25 tahun. Pasangan tersebut menikah di Bangladesh pada bulan berikutnya. Jui terus tinggal di Bangladesh saat dia menyelesaikan studinya dan melahirkan anak mereka, yang sekarang berusia 6 bulan.

"Kami sangat gembira, saya berharap anak perempuan saya akan pergi ke Amerika Serikat, dan menantu laki-laki saya kemudian akan membantu putra saya di sana," kata Haider, yang bertemu Reuters setelah sholat di masjid dekat rumahnya di sebuah lingkungan kelas menengah di Dhaka tengah. "Apa lagi yang orang tua inginkan?"

'HANYA TUHAN YANG TAHU'

Haider berjanggut putih itu mengatakan  dia tidak dapat mengerti bagaimana Ullah, yang pernah tinggal di Amerika Serikat sejak 2011, dapat melakukan serangan tersebut.

"Hanya Tuhan yang tahu apa yang terjadi dengannya di Amerika," kata Haider.

Presiden AS Donald Trump mengulangi seruannya untuk menerapkan peraturan imigrasi yang lebih ketat setelah serangan  Senin (11/12), yang terjadi kurang dari dua bulan setelah seorang imigran Uzbek membunuh delapan orang dengan mempercepat sebuah truk sewaan menyusuri jalan sepeda New York City.

Negara Islam [ISIS] mengaku bertanggung jawab atas serangan Oktober tersebut, sementara Ullah mengklaim setia kepada kelompok militan tersebut, menurut jaksa federal AS.

Haider mengatakan  dia khawatir insiden  Senin itu dapat menyebabkan serangan balasan terhadap orang-orang Bangladesh yang tinggal di Amerika Serikat.

Jui menyelesaikan gelar sarjana akuntansi di perguruan tinggi Dhaka pada  Maret. Ketika Ullah terakhir kali berkunjung pada  September setelah putra mereka lahir, mereka merencanakan untuk mendapatkan paspor agar bisa bergabung dengannya di Amerika Serikat sekitar  2018.

"Dia menghabiskan sebagian besar waktunya dengan anak laki-lakinya yang berumur 6 bulan saat dia pulang," kata Haider. "Dia bukan orang sosial, dia tidak punya teman, tidak bergosip, dia tidak pernah membawa teman ke rumah kami."

Keluarga Haider belum bisa berbicara dengan Ullah sejak pemboman yang gagal.

Polisi Bangladesh, sementara itu, telah menanyai Haider serta istrinya, anak perempuannya dan anak laki-lakinya yang berusia 22 tahun. Catatan panggilan telepon mereka telah dipindai.

Kepala kontraterorisme Bangladesh, Monirul Islam, mengatakan kepada Reuters  mereka tidak menemukan kaitan dengan Ullah dengan kelompok militan manapun di negara asalnya. Namun, kepala polisi menambahkan  penyelidikan terus berlanjut dan keluarga tersebut diawasi.

"Saya tidak lagi menginginkan anak perempuan saya pergi ke Amerika," kata Haider. "Saya hanya ingin menantunya kembali."

Sumber : Reuters/theDailystar.net

Tag : new york
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top