PENYANDERAAN 1.300 WARGA PAPUA : Satgas Gabungan TNI-Polri Kuasai Desa Kimbeli-Banti

Wilayah yang selama ini dikuasai kelompok kriminal bersenjata di desa Kimbeli dan Banti sudah berhasil dikuasai aparat gabungan.
Newswire | 17 November 2017 15:25 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Rikwanto - Reuters

Kabar24.com, JAKARTA - Wilayah yang selama ini dikuasai kelompok kriminal bersenjata di desa Kimbeli dan Banti sudah berhasil dikuasai aparat gabungan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Rikwanto mengatakan Kampung Kimbeli dan Banti, Distrik Tembagapura, Mimika, Papua, saat ini, telah dikuasai Satgas Gabungan TNI-Polri.

"Pada (Jumat) pagi hari pukul 09.30 WIT, Kimbeli-Banti sudah bisa dikuasai oleh satgas yang dipimpin Dansat Brimob Papua," kata Rikwanto di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (17/11/2017).

Menurut dia, saat ini Asops Kapolri Irjen Pol M Iriawan dan Kapolda Papua Irjen Pol Boy Rafli Amar telah tiba di dua kampung tersebut.

"Pukul 11.00 WIT proses evakuasi sandera berjalan sampai pukul 12.00 WIT, namun terjadi penembakan oleh pihak KKB. Proses evakuasi tetap berjalan secara bertahap," ujarnya.

Dari laporan yang diterimanya, Rikwanto menuturkan bahwa rombongan pertama masyarakat yang berhasil dievakuasi telah sampai di Mapolsek Tembagapura dengan selamat.

Adapun, jumlah warga yang berhasil dievakuasi satgas gabungan adalah 344 warga dengan rincian dari Kampung Kimbeli sebanyak 104 laki-laki, 32 perempuan dan 14 anak-anak serta dari Kampung Longsoran sebanyak 153 laki-laki (satu di antaranya orang asli Papua), 31 perempuan dan 10 anak-anak.

Sebelumnya sekitar 1.300 orang warga sipil dijadikan sandera oleh KKB di sekitar Kampung Kimbeli dan Banti, Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua.

Hingga saat ini Polisi telah menetapkan 21 anggota KKB masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) Polda Papua. Mereka diduga terlibat sejumlah aksi teror di Tembagapura, Mimika.

Berdasarkan nama DPO yang dipublikasikan oleh akun media sosial Instagram Divisi Humas Polri pada Minggu (12/11), mereka adalah Ayuk Waker, Obeth Waker, Ferry Elas, Konius Waker, Yopi Elas, dan Jack Kemong.

Kemudian Nau Waker, Sabinus Waker, Joni Botak, Abu Bakar alias Kuburan Kogoya, Tandi Kogoya, Tabuni, Ewu Magai, Guspi Waker, dan Yumando Waker alias Ando Waker.

Selanjutnya Yohanis Magai alias Bekas, Yosep Kemong, Elan Waker, Lis Tabuni, Anggau Waker, serta Gandi Waker.

Sumber : Antara

Tag : papua
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top