Soal Nuklir, Trump Peringatkan Kim Jong-un 'Penguasa Bandel'

Presiden Amerika Serikat Donald Trump tiba di China pada Rabu (8/11/2017)setelah memberi peringatan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bahwa senjata nuklir tidak membuat negaranya lebih aman dan justru meletakkan pemerintahannya dalam bahaya besar.
Newswire | 08 November 2017 18:51 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un memberi panduan program senjata nuklir dalam foto tak bertanggal yang dirilis Kantor Berita Pusat Korea Utara Korea Utara. - Reuters

Bisnis.com, BEIJING – Presiden Amerika Serikat Donald Trump tiba di China pada Rabu (8/11/2017)setelah memberi peringatan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bahwa senjata nuklir tidak membuat negaranya lebih aman dan justru meletakkan pemerintahannya dalam bahaya besar.

Trump berbicara dengan nada keras dan melawan Korut dalam pidato luas di Seoul, yang mengajukan tuduhan khas atas pelanggaran hak asasi manusia terhadap Pyongyang. Ia meminta negara di seluruh dunia mengucilkan Pyongyang dengan menolak "segala sesuatu dalam bentuk dukungan, pasokan atau penerimaan."

"Jangan meremehkan kami dan jangan coba-coba terhadap kami," kata Trump kepada Korut saat berkunjung ke Korea Selatan dengan pidato di Majelis Nasional, sebelum berangkat ke Beijing dalam kunjungan resmi pertamanya.

Trump mengatakan bahwa masyarakat di Korut mengalami ‘kerja paksa’ dan beberapa pejabat pemerintah, yang disuap, bekerja sebagai ‘budak’ di luar negeri ketimbang tinggal di bawah pemerintahan di tanah airnya. Dia tidak memberikan bukti untuk mendukung tuduhan tersebut.

Trump berbicara dengan nada kasar dan tanpa kompromi melawan Korut terjadi sehari setelah dia muncul untuk memutar kembali retorika pertikaian, yang telah memicu ketakutan di Asia timur atas risiko konflik militer.

Pada Selasa, Trump bahkan menawarkan pembukaan diplomatik ke Pyongyang untuk membuat kesepakatan. Dalam pidatonya, Trump terlihat menunjukkan lebih banyak serangannya, namun menjanjikan jalan yang lebih baik di masa depan untuk Korut jika mereka menghentikan pengembangan misil balistik dan menyetujui denuklirisasi menyeluruh dan dapat diverifikasi dan total.

"Kami tidak akan membiarkan kota-kota di Amerika terancam kehancuran. Kami tidak akan terintimidasi," katanya kepada anggota parlemen Korsel. "Dan kita tidak akan membiarkan kekejaman terburuk dalam sejarah terulang di sini, di atas tanah ini yang kita perjuangkan dan mati untuk mempertahankannya," ujar Trump.

"Dunia tidak dapat mentolerir ancaman rezim bandel yang mengancamnya dengan kerusakan nuklir," kata Trump, yang berbicara saat tiga kelompok kapal induk AS berlayar ke Pasifik Barat untuk latihan, yang merupakan pertunjukan langka angkatan laut AS di wilayah tersebut.

Di Beijing, Trump akan meminta China untuk mematuhi resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan memutuskan hubungan finansial dengan Korut, kata seorang pejabat senior Gedung Putih di pesawat dari Seoul.

Sumber : Antara

Tag : Donald Trump
Editor : Pamuji Tri Nastiti

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top