Lagarde Lanjut di IMF, Lolos Hukuman Akibat Kelalaian di Prancis

Kepala Dana Moneter Internasional Christine Lagarde lolos dari jeratan hukum dan terus melanjutkan pekerjaannya pada Senin (20/12/2016), meski ada tuduhan kelalaian atas pembayaran negara dibuat saat ia menjabat sebagai Menteri Keuangan Prancis pada 2008.
Fatkhul Maskur | 20 Desember 2016 08:30 WIB
Direktur Pelaksana International Monetary Fund (IMF) Christine Lagarde. - Reuters

Kabar24.com, PARIS - Direktur Pelaksana International Monetary Fund (IMF) Christine Lagarde lolos dari jeratan hukum dan terus melanjutkan pekerjaannya pada Senin (20/12/2016), meski dinyatakan melakukan kelalaian atas pembayaran negara yang dibuat saat menjabat sebagai Menteri Keuangan Prancis pada 2008.

Dewan eksekutif yang mewakili 189 negara anggota IMF menegaskan kembali kepercayaan penuh pada kemampuan Lagarde untuk memimpin lembaga pemberi pinjaman krisis, beberapa jam setelah putusan itu dikeluarkan oleh majelis hakim di Paris tanpa menjatuhkan hukuman halus atau pun penjara.

Lagarde mengatakan kepada wartawan di kantor pusat IMF bahwa dia tidak akan mengajukan banding atas keputusan tersebut, setelah dengan penuh semangat melawan tuduhan sejak dia menduduki pimpinan IMF pada 2011.

"Saya telah lalai, tapi tanpa hukuman, tanpa sanksi, tanpa pendaftaran keputusan," katanya. "Saya tidak puas dengan hal itu, tapi ada titik waktu ketika kita harus berhenti, mengubah halaman dan bergerak dan terus bekerja dengan orang-orang yang telah menaruh kepercayaan mereka pada saya."

Dalam putusan Senin, hakim tidak menemukan kelalaian dalam keputusan Lagarde untuk mencari penyelesaian di luar hukum dengan taipan Bernard Tapie, tetapi mereka mengatakan kegagalan Lagarde dalam kontes penghargaan kepada Tapie dari sekitar 400 juta euro (US$ 417.000.000) sebagai kelalaian, dan menyebabkan penyalahgunaan dana publik.

Hakim memimpin pada kasus ini, Martine ract Madoux, menjelaskan tidak adanya kalimat apapun dengan mengutip kesibukan Lagarde dengan krisis keuangan 2008-2009 yang mendera pada saat pembayaran serta reputasi internasionalnya yang kuat. Hukuman bisa dilakukan maksimal satu tahun penjara.

Menteri Keuangan AS Jack Lew disebut Lagarde seorang "pemimpin yang kuat," menambahkan, "Kami memiliki keyakinan pada kemampuannya untuk membimbing IMF pada saat kritis bagi perekonomian global"

Tapi keyakinan mungkin masih bekerja melawan Lagarde dalam kampanyenya untuk mendorong kembali terhadap gelombang sentimen proteksionis dan ketidakpercayaan populis pejabat publik. Dia telah meminta negara-negara anggota IMF untuk lebih mempromosikan manfaat dari perdagangan dan globalisasi dan mengadopsi kebijakan yang memerangi ketidaksetaraan tumbuh.

Diangkat kembali untuk masa jabatan lima tahun pada Februari, Lagarde mengatakan pada hari Senin bahwa ia akan sekarang memusatkan seluruh perhatiannya, semua waktu, semua usahanya, semua energi dan antusiasmenya untuk misi sebagai kepala IMF."

Lagarde, 60, yang menggambarkan kasus tersebut sebagai cobaan lima tahun yang panjang, berpendapat dalam persidangan pekan lalu bahwa ia telah bertindak dengan itikad baik dan dengan kepentingan publik dalam pikiran.

Dia juga mengatakan dia telah ditandatangani pada arbitrase - terhadap saran dari beberapa pejabat Departemen Keuangan - untuk mengakhiri perlawanan hukum 15 tahun yang memakan biaya mahal antara pemerintah dan Tapie, pendukung Presiden Nicolas Sarkozy.

Kasus ini berawal ketika Tapie menggugat negara Prancis untuk kompensasi setelah menjual sahamnya di perusahaan olahraga Adidas kepada BUMN Credit Lyonnais pada 1993.

Dia menuduh bank menipu dirinya setelah dijual kembali sahamnya dengan harga yang jauh lebih tinggi. Dengan kasus terjebak di pengadilan, kedua belah pihak sepakat untuk penyelesaian secara pribadi dan Tapie diberi payout €403.000.000, termasuk bunga dan kerugian.

Kasus ini hanya yang kelima yang pernah didengar oleh pengadilan khusus Prancis yang diciptakan pada 1993 untuk mencoba menteri pemerintah. Pengadilan yang terdiri dari 15 hakim, termasuk 12 anggota parlemen, tidak pernah menjatuhkan hukuman penjara perusahaan. (US$ 1 = €0,9584)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
imf

Sumber : Reuters
Editor : Fatkhul Maskur

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top