Bursa Ketua Umum Golkar: Mahyudin Sesalkan "Festival" Kampanye Hitam

Kampanye hitam muncul bagai festival menjelang Munas Luar Biasa Partai Golkar yang akan memilih ketua umum baru partai berlambang beringin tersebut.
Newswire | 02 Maret 2016 11:04 WIB
Mahyudin (kanan) saat menjadi ketua panitia Rapimnas IV Golkar bersama Ketua umum Partai Golkar Aburizal Bakrie (tengah) dan Sekjen DPP Partai Golkar Idrus Marham (kiri), Senin (29/10/2014). - Antara/Wahyu Putro A

Kabar24.com, JAKARTA - Kampanye hitam muncul bagai festival menjelang Munas Luar Biasa Partai Golkar yang akan memilih ketua umum baru partai berlambang beringin tersebut.

Terkait maraknya kampanye hitam, calon Ketua Umum Partai Golkar Mahyudin menyesalkan adanya kesan saling menyerang terhadap kader yang akan mencalonkan diri dalam musyawarah nasional mendatang.

Dalam sosialisasi kepada kader Partai Golkar di Medan, Sumatra Utara, Selasa (1/3/2016) malam, Mahyudin mengatakan, aksi saling menyerang calon ketua umum tersebut diketahuinya dari pemberitaan di sejumlah media.

Bahkan, politisi yang kini menjadi Wakil Ketua MPR itu mengaku dirinya termasuk salah satu korban praktik kampanye hitam (black campaing) tersebut.

Dalam pemberitaan di sebuah media, kader Partai Golkar diingatkan untuk tidak memilih calon ketum yang pernah diperiksa KPK terkait kasus dugaan korupsi proyek Hambalang.

Jika dilihat sekilas, pernyataan itu ditujukan kepada dirinya karena salah satu anggota DPR RI yang diperiksa dalam kasus Hambalang tersebut bernama Mahyudin.

"Padahal yang diperiksa bukan saya, tetapi Mahyudin (dari Partai) Demokrat, Komisi X," katanya.

Politisi yang sempat diangkat menjadi Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar itu mengharapkan aksi saling serang tersebut dihentikan.

Menurut Mahyudin, seluruh kader Partai Golkar harus menyadari bahwa yang menjadi lawan dalam "pertarungan politik" bukan sesama kader, tetapi dari luar.

Karena itu, seluruh kader parpol berlambang pohon beringin tersebut harus bersatu untuk menjadi tim yang solid dan luar biasa.

Aksi saling menyerang sesama kader tersebut hanya akan menyebabkan Partai Golkar menjadi lemah sehingga mudah dikalahkan.

"Kalau pun lemah lalu 'digebukin' orang, salah sendiri," ujar Mahyudin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Munaslub Golkar

Sumber : Antara
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top