ISIS Bebaskan 19 Orang Warga Assyria

Pengadilan gerilyawan Negara Islam (IS) atau lebih dikenal sebagai ISIS, membebaskan sejumlah orang yang mereka culik.
Newswire | 02 Maret 2015 08:38 WIB
Ilustrasi - thedailybeast.com

Kabar24.com, DAMASKUS --Pengadilan gerilyawan Negara Islam (IS) atau lebih dikenal sebagai ISIS, membebaskan sejumlah orang yang mereka culik.

Minggu (1/3/2015), gerilyawan ISIS membebaskan 19 orang Assyria yang telah diculiknya pada Februari, demikian disampaikan satu kelompok pemantau.

Semua 19 orang itu adalah kelompok pertama dari 29 orang Assyria yang dibebaskan dari tuntutan oleh pengadilan IS pada Sabtu (28/2), kata Observatorium Suriah bagi Hak Asasi Manusia.

Pada 23 Februari IS menculik 220 orang Assyria, selama serangan yang dilancarkannya ke daerah yang kebanyakan warganya adalah orang Assyria, terutama di Daerah Tal Tamr dan pinggirannya di Provinsi Al-Hasakah, bagian timur-laut Suriah.

Nasib orang lain yang diculik IS masih belum diketahui di tengah laporan bahwa sisa orang Assyria menunggu pemeriksaan di pengadilan IS.

Belum jelas mengapa IS mengadili orang Assyria, demikian laporan Xinhua --yang dipantau di Jakarta, Senin pagi.

Masih pada Minggu, stasiun televisi pan-Arab Al-Mayadeen menyatakan tentara Suriah merebut sebanyak 33 kota kecil di pinggiran timur Al-Hasaka, setelah bentrok dengan petempur IS.

Sementara itu puluhan orang Assyria pada Minggu menggelar misa di Ibu Kota Suriah, Damaskus. Mereka mendoakan rekan mereka orang Assyria yang diculik oleh gerilyawan IS di bagian timur-laut Suriah.

Banyak perempuan dan anak kecil, yang disambut oleh aroma wewangian, berjalan ke Abraham Monastery di wilayah Kota Tua Damaskus, dengan mengenakan penutup kepala saat mereka memasuki gerbang raksasa tempat tersebut.

Orang Assyria itu mulai mengumandangkan doa, sebagian bahkan diam-diam menitikkan air mata saat pastur mengucapkan doa buat sebanyak 220 orang Assyria yang diculik oleh IS dari kota tempat tinggal mereka di pinggiran Provinsi Al-Hasaka di bagian timur-laut Suriah.

Mereka mengumandangkan doa dalam Bahasa Assyria, misa pertama yang diselenggarakan dalam bahasa kuno itu saat mereka memperlihatkan solidaritas buat orang Assyria yang diculik.

Sumber : Antara/Xinhua-OANA

Tag : ISIS
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top