Bangkok Tingkatkan Keamanan Usai Diguncang Bom Pipa

Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha memerintahkan pasukan bersenjata memperketat keamanan di Bangkok seusai insiden ledakan bom pipa di pusat perbelanjaan mewah, Minggu (1/1/2015) malam, waktu setempat.
Redaksi | 02 Februari 2015 20:18 WIB
Ilustrasi

Bisnis.com, BANGKOK - Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha memerintahkan pasukan bersenjata memperketat keamanan di Bangkok seusai insiden ledakan bom pipa di pusat perbelanjaan mewah, Minggu (1/1/2015) malam, waktu setempat.

Ledakan tersebut memicu ketegangan di ibu kota Thailand, Bangkok, sejak pemberlakuan hukum darurat Mei 2014.

Akibat ledakan tersebut, dua orang dilaporkan luka-luka dan menimbulkan kerusakan. Belum diketahui siapa dalang ledakan bom tersebut. Namun demikian, kejadian yang menggemparkan pengunjung mal itu mengguncang Bangkok sejak militer mengambil alih kekuasaan di Thailand.

"Saya telah memerintahkan pasukan meningkatkan keamanan sebab kasus ini melibatkan banyak masyarakat," kata Prayuth, Senin, (2/2/2015).

Dia melanjutkan, “Kasus ini menunjukkan bahwa kita masih perlu memberlakukan hukum darurat. Masih ada orang jahat mengganggu perdamaian. Kita harus menemukan cara untuk menghukum berat mereka."

Tim forensik dari kepolisian, pada Senin, memeriksa kepingan puing yang ditimbulkan oleh ledakan pada sekitar pukul 20.00 waktu setempat, Minggu, di pusat perbelanjaan Paragon, Bangkok tengah.

Beberapa gambar rekaman CCTV, jelas polisi, menunjukkan dua orang diduga berada di dekat ledakan bom pipa, tetapi gambar tersebut tidak jelas.

Menteri Pertahanan Prawit Wongsuwan mengatakan kekerasan ini dapat menimbulkan hilangnya kepercayaan negara, di mana dunia pariwisata menyumbangkan 10% ekonomi negara.

Ketegangan politik di Thailand meningkat sejak Januari 2015 ketika Dewan Nasional menyetujui junta militer melarang bekas Perdana Menteri Yingluck Shinawatra dari aktivitas politik selama lima tahun.

Keputusan tersebut membuat marah pendukung Yingluck dan kakak kandungnya yang tinggal di pengasingan, Thaksin Shinawatra.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bom, bangkok

Sumber : tempo.co
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top