Lokasi Kotak Hitam AirAsia QZ8501 Telah Terdeteksi

Ekor pesawat AirAsia QZ8501 yang menjadi lokasi kotak hitam telah terdeteksi, dan sedang dibuktikan dengan robotik kamera bawah laut.
Redaksi | 07 Januari 2015 14:06 WIB
Ilustrasi - Gettyimage

Kabar24.com, PANGKALAN BUN - Ekor pesawat AirAsia QZ8501 yang menjadi lokasi kotak hitam telah terdeteksi, dan sedang dibuktikan dengan robotik kamera bawah laut.

"Titik koordinat dan kapal apa yang mendeteksi ekor pesawat itu, saya tidak tahu, karena langsung dilaporkan ke Pusat. Informasinya saat ini sedang dalam proses memastikan," kata SB Supriyadi, Direktur Operasi dan Latihan Basarnas di Lanud Iskandar Pangkalan Bun, Rabu siang.

Dia menjelaskan apabila deteksi ekor pesawat AirAsia tersebut benar, maka tindakan selanjutnya dilakukan penyelaman untuk melihat besar objek dan langkah-langkah mengangkat dari dasar laut.

Langkah yang paling utama menurut jenderal bintang satu ini adalah mengangkat kotak hitam dan "recorder" pesawat AirAsia sebagai bahan investigasi penyebab jatuhnya.

"Mengenai benda yang berhasil ditemukan dan diangkut tersebut nantinya diserahkan ke KNKT. Jadi, lokasi nantinya puing-puing itu apakah di Pangkalan Bun atau Surabaya tergantung KNKT. Tapi kemungkinan besar dibawa ke Jakarta," ucapnya.

Direktur Basarnas itu mengatakan hingga hari ke-11 pencarian, telah ditemukan 41 jenazah, dan 39 di antaranya telah dibawa ke Surabaya.

Dia memprediksi 50 persen penumpang AirAsia masih berada di badan pesawat, sehingga tidak hanya ekor yang menjadi prioritas melainkan badan pesawat.

"Dua jenazah terbaru ditemukan nelayan yang beraktivitas di laut Kalimantan. Super Puma milik TNI Angkatan Udara sedang melakukan penjemputan,"  ujar Supriyadi.

Sumber : Antara

Tag : airasia
Editor : Bambang Supriyanto

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top