Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Elektabilitas Jokowi Bakal Anjlok Usai Naikkan Harga BBM

Lingkaran Survei Indonesia (LSI) meyakini elektabilitas Jokowi bakal anjlok drastis setelah dilantik menjadi presiden lantaran bakal menaikkan harga BBM.
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 28 Agustus 2014  |  15:11 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Lingkaran Survei Indonesia (LSI) meyakini elektabilitas Jokowi bakal anjlok drastis setelah dilantik menjadi presiden lantaran bakal menaikkan harga BBM.

"Memang bakal ada penurunan elektabilitas karena isu BBM ini," ujar peneliti Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Rully Akbar dalam konferensi pers hasil survei bertajuk 'Harapan dan Ancaman Jokowi-JK', Kamis (28/8/2014).

Rully menilai kebijakan menaikkan harga BBM menjadi polemik baru yang kelak harus dihadapi Jokowi-JK. Kebijakan kenaikan harga BBM yang langsung menyentuh masyarakat kecil menurut dia akan berpengaruh terhadap tingkat kepuasan publik.

Salah satu cara untuk meminimalisir hal itu, ujar dia, Jokowi-JK perlu segera melaksanakan program-program yang langsung menyentuh rakyat, seperti Kartu Indonesia Sehat, atau Kartu Indonesia Pintar.

"Program-program seperti ini bisa dilaksanakan segera, seperti halnya Pak SBY waktu menaikkan harga BBM memberikan program BLT (bantuan langsung tunai). Tapi memang dalam mempersiapkan program itu, elektabilitas tetap akan mengalami penurunan," kata dia.

Dia mengatakan penurunan elektabilitas Jokowi bisa setara dengan penurunan yang pernah dialami Presiden Yudhoyono tahun 2009, khususnya di masa setahun pemerintahannya berjalan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembatasan bbm bersubsidi kabinet Jokowi-JK

Sumber : Antara

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top