Diduga Ada Dukungan dari Anggota TNI Aktif, Ini Kata Prabowo

Calon presiden Prabowo Subianto memastikan tidak ada satu pun anggota TNI aktif yanng bergabung bersama dirinya dalam pemilihan presiden (pilpres) tahun ini.
Tegar Arief | 02 Juni 2014 17:22 WIB
Prabowo-Hatta - Antara

Bisis.com, JAKARTA - Calon presiden Prabowo Subianto memastikan tidak ada satu pun anggota TNI aktif yanng bergabung bersama dirinya dalam pemilihan presiden (pilpres) tahun ini.

"Tidak ada, intinya Polri dan TNI harus netral," kata Prabowo di Hotel Sultan, Jakarta, Senin (2/6/2024).

Ketua Umum Partai Gerindra Suhardi menambahkan Prabowo sama sekali tidak pernah mengajak atau berkomunikasi dengan anggota TNI aktif terkait dengan pencapresan dirinya.

Bahkan, mantan Danjen Kopassus itu, kata Suhardi, tidak pernah bersedia jika diundang oleh anggota TNI aktif maupun perkumpulan TNI aktif untuk menggelar sebuah pertemuan.

"Yang masih aktif tidak boleh diintervensi ke mana-mana termasuk Pak Prabowo tidak mau mendatangi undangan perwira-perwira aktif nanti dikira macam-macam. Kalau tentara di bawah satu komando Panglima TNI," tegasnya.

Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengingatkan para petinggi TNI dan Polri yang ingin mendukung calon presiden tertentu segera mengajukan pengunduran diri ke atasannya.

Presiden menegaskan era Dwifungsi ABRI telah berakhir. Anggota TNI/Polri tidak boleh lagi mengharapkan jabatan politik di pemerintahan dengan mengandalkan kekuatan senjata dan satuan yang dipimpin.

Perwira yang memiliki cita-cita politik, tegas SBY, harus mengundurkan diri dari TNI/Polri. Hal sama berlaku bagi anggota TNI/Polri yang ingin mendukung calon presiden tertentu dalam pemilu.

Tag : prabowo subianto
Editor : Sepudin Zuhri

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top