Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PILPRES 2014: Presiden Baru Harus Berani Batalkan MP3EI

Gerakan Dekrit Rakyat Indonesia menantang presiden baru Indonesia ke depan untuk membatalkan kebijakan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), yang mereka anggap kebijakan keliru di masa Pemerintahan SBY.
Rahman
Rahman - Bisnis.com 27 April 2014  |  19:30 WIB
MP3EI dinilai sebagai kebijakan karpet merah bagi modal untuk menguasai lebih dalam kekayaan alam Indonesia.  - bisnis.com
MP3EI dinilai sebagai kebijakan karpet merah bagi modal untuk menguasai lebih dalam kekayaan alam Indonesia. - bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Gerakan Dekrit Rakyat Indonesia menantang presiden baru Indonesia ke depan untuk membatalkan kebijakan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), yang mereka anggap kebijakan keliru di masa Pemerintahan SBY.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Institut Hijau Indonesia Chalid Muhammad pada diskusi bertajuk Menantang Visi Capres Baru vs Kebijakan Keliru 10 Tahun Presiden SBY di restoran Dapur Selera Jalan Prof. Dr. Soepomo, Jakarta Selatan, Minggu (27/4/2014).

"Kebijakan MP3EI adalah kebijakan karpet merah bagi modal untuk menguasai lebih dalam kekayaan alam Indonesia," ujarnya.

Kebijakan tersebut juga telah menjerumuskan Indonesia pada ekonomi yang bertumpu pada kekuatan modal skala besar baik perusahaan nasional maupun asing.

"MP3EI akan semakin menyingkirkan rakyat serta penghancuran lingkungan hidup yang makin parah," tambahnya. Chalid mencontohkan megaproyek Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE) yang melakukan eksploitasi besar-besaran lahan di Merauke, sehingga mengancam eksistensi suku Marind, suku asli Papua.

"Itu merupakan contoh kasus dari banyak kasus lain akibat pelaksanaan kebijakan MP3EI," tuturnya.
Oleh karena itu diperlukan keberanian Presiden baru membatalkan MP3EI dan menggantinya dengan Masterplan Pemulihan ekonomi konstitusi Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pilpres 2014
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top