Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GANJAR PRANOWO Kampanye Setop Bawang Impor di Purbalingga

BISNIS.COM, PURBALINGGA--Sikap keras terhadap importasi bawang merah impor menjadi topik utama kampanye Calon Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Purbalingga.Ganjar Pranowo mengatakan bahwa provinsi itu tidak perlu bawang merah impor."Saya yakin,
Yoseph Pencawan
Yoseph Pencawan - Bisnis.com 22 Mei 2013  |  10:41 WIB

BISNIS.COM, PURBALINGGA--Sikap keras terhadap importasi bawang merah impor menjadi topik utama kampanye Calon Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Purbalingga.

Ganjar Pranowo mengatakan bahwa provinsi itu tidak perlu bawang merah impor.

"Saya yakin, Jateng tidak perlu mengimpor 'brambang' (bawang merah)," katanya saat berdialog dengan pedagang, di Pasar Segamas, Purbalingga, Rabu (22/5/2013).

Dia akan akan mendata secara detil berapa jumlah petani 'brambang', berapa produksinya, berapa petani yang harus difasilitasi, jika diketahui secara jelas, saya yakin Jateng tidak perlu impor 'brambang'.

Dalam kesempatan tersebut, calon gubernur yang diusung PDI Perjuangan ini menemukan adanya bawang merah impor yang beredar di pasar tradisional itu.

Dia mengaku kecewa karena negara tidak mampu melindungi petani bawang yang merupakan rakyat lapisan bawah.

"Inilah masalah petani bawang. Kalau 'brambang' saja tidak mampu menyediakan, negara mau jadi apa, bagaimana nasib petani kita," katanya.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa harga bawang lokal yang lebih mahal dibanding bawang impor menjadikan pembeli cenderung membeli yang harganya murah.

Dengan demikian, kata dia, nasib petani bawang merah akan semakin sulit.

"Petani 'brambang' kan dari kalangan masyarakat bawah, rakyat kecil, mereka juga kaum marhaen yang perlu dibantu. Kalau kalah dengan yang impor maka petani akan sengsara terus," kata Ganjar.

Oleh karena itu, kata dia, pemerintah harus memberikan ruang kepada para petani bawang merah dan menyetop impor komoditas tersebut.

Menurut Ganjar, produksi bawang merah dari petani di dalam negeri mencapai 800 ribu hingga 900 ribu ton, sedangkan konsumsi bawang merah di dalam negeri hanya 400 ribu ton.

Dengan demikian, lanjut dia, kondisi tersebut menunjukkan adanya kelebihan produksi di dalam negeri.

"Jadi, tidak perlu impor, kebutuhan 'brambang' sudah tercukupi," katanya.

Usai "blusukan" di Pasar Segamas, Ganjar Pranowo bersama calon wakil gubernur Heru Sudjatmoko mengunjungi tiga pabrik rambut dan bulu mata palsu di Purbalingga, yakni PT Sunshim, PT Boyang Industrial, dan Royal Korindah.(yop)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor ganjar pranowo bawang bawang impor purbalingga

Sumber : Antara

Editor : Others
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top