KUD BANGKRUT di Bondowoso capai 12 unit

 
News Editor
News Editor - Bisnis.com 30 April 2012  |  20:03 WIB

 

SURABAYA: Sebanyak 12 koperasi unit desa (KUD) di Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, telah kolaps akibat tidak mampu bersaing dengan pelaku bisnis yang lain, di tengah beragamnya peluang usaha di tingkat kecamatan.
 
Kepala Bidang Koperasi Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag) Kab. Bondowoso Karsono menyebutkan di wilayah  setempat terdapat 23 KUD, yang merupakan bagian dari 631 unit koperasi yang tercatat di kabupaten tersebut.
 
Tetapi yang mampu melaksanakan rapat anggota tahunan (RAT) hanya 11 KUD. Pelaksanaan RAT merupakan tolok ukur atas eksistensi koperasi.
 
Selebihnya, lanjut Karsono, sebanyak 7 KUD masih hidup, tetapi tidak mampu melaksanakan RAT. Sisanya bahkan telah kolaps.
 
“Tinggal separoh KUD di wilayah kami yang masih eksis dan menjalankan berbagai unit usaha di tingkat kecamatan antara lain KUD Jaya mampu memanfaatkan potensi usaha di tingkat perdesaan/kecamatan,” ujarnya kepada Bisnis  hari ini.
 
Namun, Karsono tidak menjelaskan langkah-langkah apa yang dilakukan instansinya guna mengupayakan kebangkitan kembali KUD yang tidak aktif.
 
Ketua I KUD Jaya Sjamsul Bahri mengakui peluang usaha yang bisa ditangani KUD masih cukup beragam, tetapi pengelola berbasis perdesaan itu dituntut meningkatkan profesionalisme dan mampu memanfaatkan peluang usaha yang ada.
 
“Dulu, di era Orde Baru, dapat dikatakan pengurus KUD hanya duduk-duduk saja bisa dapat uang sebab memperoleh fasilitas dari pemerintah berupa penyaluran sarana produksi pertanian [saprotan] dan penyerapan gabah petani. Pada masa sekarang KUD harus inovatif,” ujarnya.
 
Sjamsul menambahkan sesudah dicabutnya fasilitas program pemerintah, KUD Jaya melakukan terobosan usaha agar tetap eksis antara lain mengoperasikan kios saprotan, menyewa lahan untuk budidaya sengon dan tebu, simpan pinjam, toko kebutuhan pokok sehari-hari, tebang muat tebu untuk dipasok ke Pabrik Gula Prajekan milik PT Perkebunan Nusantara XI.
 
Melalui terobosan usaha itu KUD Jaya yang berbasis di Sekarputih, Kab. Bondowoso, mampu melayani anggota sekaligus membukukan sisa hasil usaha (SHU) Rp46 juta pada 2011, yang merupakan kenaikan dibandingkan SHU pada 2010 senilai Rp37,6 juta. Tahun ini ditargetkan kenaikan SHU menjadi Rp60 juta.
 
“Kami setiap tahun memperoleh pendapatan miliaran dan membagi SHU kepada anggota. SHU-nya memang kecil, tapi kami bisa eksis dan melaksanakan RAT,” tutur Sjamsul. (sut)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Adam A. Chevny

Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top